Jejak Digital Ngabalin: Pernah Singgung Jokowi Kerempeng, Korup dan Otoriter, Lihat Videonya!

Jejak Digital Ngabalin: Pernah Singgung Jokowi Kerempeng, Korup dan Otoriter, Lihat Videonya!

Jejak Digital Ngabalin: Pernah Singgung Jokowi Kerempeng, Korup dan Otoriter, Lihat Videonya!



Ali Mochtar Ngabalin kini dipercaya menjadi tenaga ahli utama Kepala Staf Presiden ( KSP). 


 Ngabalin mengatakan, ia bertugas di bawah Deputi IV KSP yang membidangi Komunikasi Politik dan Diseminasi Informasi.


Tugasnya adalah mengkomunikasikan berbagai pencapaian pemerintah.


Ngabalin menceritakan, awalnya ia dihubungi oleh Staf Khusus Presiden Nico Harjanto.


Nico lalu menyampaikan pesan dari Menteri Sekretaris Negara Pratikno dan mengajak Ngabalin bergabung membantu pemerintah.


"Ya saya bilang terima kasih, waktu, tenaga pikiran, ilmu, saya persembahkan ke negara," kata Ngabalin.


Penunjukkan Ngabalin ini sempat menjadi kontroversi bagi banyak pihak.


Pasalnya, sosok Ngabalin sendiri duunya dikenal sebagai salah satu politisi yang paling vokal dengan pemerintah.


Tercatat beberapa kali Ngabalin diadukan karena ucapannya yang dianggap menyinggung sosok Jokowi.


Di masa pilpres 2014 lalu, Ngabalin pernah dilaporkan ke polisi karena diduga melakukan kampanye hitam oleh Ketua Tim Hukum kubu Jokowi, Anthon Raharsun.


Pada saat deklarasi kampanye Prabowo-Hatta, Ngabalin pernah menyudutkan Jokowi sebagai capres kurus kerempeng dan kurang gizi.


Lihat videonya dibawah ini:



Ngabalin juga pernah singgung bahwa Jokowi mungkin saja korup dan otoriter pasca pilpres tahun 2014.


"Kekuasaan itu cenderung korup dan otoriter. Bukan tidak mungkin Jokowi-JK akan korup dan memerintah secara otoriter. Maka kita jadi penyeimbang untuk mengawasi itu," kata Ngabalin, seperti dilansir dari Kompas, Sabtu (23/8/2014).


Ucapan ini ia layangkan saat Ngabalin menjelaskan keputusan Golkar berada di luar pemerintahan usai jalannya pilpres 2014 lalu.


Kini setelah rentetan ucapannya itu, situasi kondisi politik di Indonesia pun berubah.


Golkar yang sempat berada di luar pemerintahan, kini cenderung merapat dengan Jokowi di dalam roda pemerintahannya.


Tak pelak, sosok Ngabalin pun dimungkinkan untuk masuk ke dalam staf kepresidenan.


Menanggapi jejaknya dulu, Ngabalin pun tak mengelak dan mengakui apa yang ia perbuat di masa lalu kepada Jokowi.


Ngabalin mengakui bahwa ia sebelumnya kerap mengkritik pemerintahan Jokowi.


Ngabalin menegaskan bahwa tak ada yang abadi dalam politik.


"Ya politik itu kan sebetulnya dinamis. Saya pikir teman teman di media tahu politik itu dinamis. Itulah khasanah politik yang membuat kita menjadi kaya," ujarnya.

Next article Next Post
Previous article Previous Post