Pernah Ancam Tembak Tukang Roti Pakai Pistol, Begini Rekaman Video Cekcok Indria Kameswari

Diposting pada

Indria Kameswari (38) pegawai bagian rehabilitasi BNN tewas tertembak di rumah kontrakannya di Kecamatan Cijeruk, Kabupaten Bogor.

Pelakunya diduga suaminya sendiri bernama Abdul Azis.

Kepemilikan senjata api Indria masih menjadi misteri.

Pernah Ancam Tembak Tukang Roti Pakai Pistol, Begini Rekaman Video Cekcok Indria Kameswari

Kepala Badan Narkotika Nasional, Budi Waseso menegaskan seorang pegawai BNN yang bekerja di bagian rehabilitasi, tidak pernah dibekali senjata api.

“Kalau rehabilitasi tidak, kalau penindakan iya. Senjatanya lengkap,” ucap Buwas kepada wartawan, Selasa (5/9/2017).

Sementara itu, tetangga Indria bernama Eva menjelaskan seorang tetangga lainnya sempat mengatakan secara jelas mendengar suara seperti petasan dari dalam rumah Indria sesaat sebelum menjalankan salat Idul Adha.

Namun tidak dianggap penting dan berbahaya karena akan melaksanakan salat Id di dekat rumah.

“Itu tetangga sebelah yang dengar, kalau saya tidak dengar. Dia bilang sempat ada suara petasan dari rumah, tapi ya lanjut saja karena mau salat kan. Jadi tidak digubris,” kata dia.

Dia meyakini jika luka yang ada di punggung Indria itu merupakan hasil tembakan, karena hanya terdapat luka bolong yang terus mengeluarkan darah.

Sedangkan Kepala Keamanan River Valley, Maulana menyebut, suatu saat pernah kejadian kecelakaan antara anak dari Indria dengan tukang roti yang ada di perumahan. Saat itu, Indria marah besar dan mengaku memiliki senjata api kepada tukang roti tersebut.

“Si Istrinya yang marah, ngakunya ‘saya aparat, saya orang BNN, saya punya pistol’ ke si tukang roti. Ya kejadiannya 10 bulan lalu lah. Dia kan baru ngontrak satu tahun ini. Pas masih awal-awal banget sih,” ungkap Maulana.

Berikut sebagian transkrip rekaman yang telah dikirim ke anggota keluarganya berisi pertengkaran Abdul Malik Azis dan Indria Kameswari di dalam mobil sebelum pembunuhan terjadi.

Beberapa kata tertentu sengaja disensor:

Indria Kameswari : Kagak ada yang bisa elu buktiin, gue pengen kabur rasanya. Kalau gue enggak ada dalam beberapa hari ini lu jangan nyari gua. Capek otak gua, gua pengen istirahatin otak gua. Capek otak gua. Sengsara aja, dijanjiin melulu Ta* Anji**. Mana sekarang mobil mana? Mana mobilnya? Mana mobilnya? Mana mobilnya sekarang! Eu buktiin aja enggak lu! Yang ini lah yang itu, bacot aja semuanya. Coba mana ada bacot lu yang teralisasi, mana bacot lu yang terealisasi. Gak ada satu pun!

Abdul Malik Azis: Ya baru kemarin, jangan dipukul pukul dong.

Indria Kameswari : Gob*** lu! Baru kemarin, baru kemarin! Dari dulu mon***, dari dulu! Grand Vitara (Merk mobil) mulu Grand Vitara mulu, mana sampai sekarang! Odong oding aja lu pake! Lu gak becus!

Abdul Malik Azis: Aduh jangan pukul pukul dong!

Indria Kameswari : Enggak becus juga lu ah! Lu becusnya yang ini odong odong lu pake. Anj*** lu!

Abdul Malik Azis: Ya belum lah pake proses bu.

Indria Kameswari : Anj*** lu proses proses, apa yang lu proses. Dari kemarin sampai hari ini gue kepengen, mana!! Capek gue ngomong begitu sama elu. Lu, gue belum jalan sama orang lu. Awas lu kalau gue selingkuh harus macem macem lu sama gua lu.

Abdul Malik Azis: Selesaikan pelan pelan lah.

Indria Kameswari :Lu labrak gue sekarang awas lu. Lu udah bawa gue sengsara lu anj***! Lu udah bawa hidup gue sengsara lu! Gue gak mau naik odong-odong ini! Gue mampu pakai mobil gede, gue mampu pakai mobil mewah! Gue malu! Anj*** Gue malu hidup sama lu. Hidup ngontrak! Atap bocor, gue juga yang bayar tu rumah. Mon*** lu. Tahan-tahan ribuan kali gue tahan. Pikir gue apa hah. Gue kerja! Gue cantik! Gue kerja kenapa lu!.

Abdul Malik Azis: Ya kan saya cuman menjalani apa yang saya bisa bu.

Indria Kameswari : Lu gak bisa apa apa mon***!

Abdul Malik Azis: Gak bisa apa apa gimana sih bu. Orang ini kan saya lagi usaha bu.

Indria Kameswari: Kebanyakan mikir lu!

Abdul Malik Azis: Aduh ya allah. Sakit bu (dipukul Indria).

Indria Kameswari : Mobil cepetan mon***! Gak usah nunggu-nunggu si eyang setan. Mana yang ada. Lu kebanyakan mikir. Mikir DP, bayar ini itu lah. Berarti lu enggak mampu mon***!

Abdul Malik Azis: Bukannya gak mampu bu tapi kan pakai proses bu.

Indria Kameswari : Ya kalau ini diproses gimana anj***. Ini kalau lu gak ngasih berkas gimana mau proses anj***.

Abdul Malik Azis: Ni kan kemarin saya sudah kasih.

Indria Kameswari: Bodoh lu laki laki anj***. Gue mau gak hidup sengsara. Gue punya kerjaan anj***. Pikir gue lakunya sama lu aja yang kere ini anj***! Sini gue yang ajuin sini! Gue masih minder sama keluarga gue dan teman teman gue. Gara gara malu set**. Ngomong aja lu. Gue mgomong lu anggap sampah anj***. Gak pernah lu realisasi kemauan gue! Suami gue tuh gak begini. Suami gue itu harusnya mampu! Doktor! Direktur! Itu baru suami gua! Odong odong aja lu punya. Lu pikir gue main-main ya. Anj***! Gue masih ada harga diri buat anak anak anj***! Gue bertahan karena mereka!.

Abdul Malik Azis: Sama saya juga begitu.

Indria Kameswari : Lu pergi lu, lu pergi ngapain bertahan lu sama gua. Ngapain lu bertahan cuman kerein anak- anak. Lu pikir cukup kayak gitu cukup! Rumah mobil! Udah pakai mobil odong-odong. Beg* lo! Odong-odong lagi odong lagi lu bawa. Gue bekerja! Gue cantik, gak mau berpenampilan babu kayak gini!.

Abdul Malik Azis: Saya cuma mampu berusaha. Saya memberikan nafkah sesuai kemampuan saya.

Indria Kameswari : Itu namanya gak mampu! Pergi lu kalau gak mampu! Lu pergi. Gak sesuai dengan harapan gue, lu gak sesuai sama keinginan gue lu! Anj***!. Lu pikir gue gak malu hidup kayak gini. Malu tau gak anj***! Gue malu pakai mobil ini! Gue maluuuu! Lu udah ngejatohin harga diri gua depan semuanya, baik keluarga dan temen-temen gue.

Abdul Malik Azis: Astagfirullooh.

Indria Kameswari : Ah mo*** lo! Aaaargh. Berhenti lu.. Gua mau nabrakin diri gua sendiri gua nih. Anji*** lo! Udah gua bilangin jangan ampe kayak begini. Malu gua! Anj***.

Berikut adalah video rekaman cekcok Indria Kameswari dengan suaminya sebelum dibunuh.

Baca Juga:

Loading...