Meski Gaji Pas-Pasan dan Tanpa Donatur, Anggota Polisi ini Asuh 79 Anak Yatim

Meski Gaji Pas-Pasan dan Tanpa Donatur, Anggota Polisi ini Asuh 79 Anak Yatim

 

Meski Gaji Pas-Pasan dan Tanpa Donatur, Anggota Polisi ini Asuh 79 Anak Yatim


Ipda Rochmat Tri Marwoto (41) berhasil menarik perhatian publik. Pria yang diketahui anggota Detasemen C Pelopor Satuan Brimob Polda Jawa Timur ini mengasuh 79 anak yatim dan anak-anak dari orangtua yang tidak mampu.


Ipda Rochmat Tri Marwoto sudah lebih dari 10 tahun merawat anak-anak asuhnya. Tak hanya menyekolahkan anak asuhnya tersebut, tapi ia juga bertanggung jawab untuk kebutuhan hidup setiap anak asuhnya.


Menghidupi ke-79 anak asuhnya membuat Rochmat harus mengeluarkan biaya kehidupan sehari-hari yang tidak sedikit, seperti biaya makan. Dalam sehari Rochmat harus memasak 8 kilogram beras, belum lagi dengan lauk pauk yang akan dimasak. Dan setidaknya mengeluarkan biaya Rp 8 juta perbulan.


Meski harus mengeluarkan biaya yang tidak sedikit, tapi Rochmat tidak pernah berhenti dengan perbuatan mulianya ini. 


Ia bahkan siap jika harus menyekolahkan ke 79 anaknya hingga ke perguruan tinggi.


Meski Gaji Pas-Pasan dan Tanpa Donatur, Anggota Polisi ini Asuh 79 Anak Yatim



Alasan Rochmat membantu ke 79 anak asuhnya tersebut dikarenakan, pengalaman pribadi Rochmat sendiri pada 10 tahun yang lalu. 


Rochmat yang diketahui saat itu berkuliah di Sekolah Tinggi Hukum (STH) di Jakarta, mengalami kesulitan dalam membiayai kuliahnya.


Ia bahkan harus menjadi tukang ojek demi mencari uang tambahan agar, memenuhi segala kebutuhannya. 


Karena pengalamannya inilah yang membuat Rochmat bertekad membantu anak-anak tak mampu, untuk menyekolahkan dan membiayai kehidupan mereka.


1. Membuka Usaha untuk Penuhi Kebutuhan


Karena kebutuhan sehari-hari yang tidak sedikit, Rochmat dan sang istri mencari cara untuk mendapatkan uang lebih, salah satunya dengan membuka usaha. 


Rochmat dan istrinya membuka usaha, seperti perkebunan, toko kelontong dan toko buah.


2. Mendapatkan Berbagai Penghargaan


Berkat ketulusannya dalam membantu sesama, membuat Rochmat mendapatkan apresiasi dari berbagai kalangan. Seperti penghargaan pendidikan Sekolah Inspektur Polisi (SIP), ia juga diundang untuk makan siang bersama dengan Jenderal Polisi Tito Karnavian selaku kepala Polri.


Lalu pada Oktober 2018 lalu, Rochmat juga sempat mendapatkan penghargaan dari Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB). 


Namun tak berselang lama penghargaan tersebut diketahui bukan penghargaan resmi dari PBB, atau organisasi di bawah PBB United Nations Children's Fund (UNICEF) ataupun United Nations Information Centre (UNIC).


3. Buah dari Ketulusan


Hal mulia yang Rochmat lakukan ternyata sudah berlangsung cukup lama, yaitu sejak tahun 2007 lalu. Bahkan anak yang diasuh oleh Rochmat ini sudah ada yang bekerja sebagai, polisi, guru, hingga pegawai bank.


Ipda Rochmat Tri Marwoto membuktikan bahwa membantu tidak harus memiliki uang yang banyak terlebih dahulu, tapi harus memiliki hati yang siap dan tulus dalam membantu.


Pria asal Desa Klagen Serut, Kecamatan Jiwan, Kabupaten Madiun, Jawa Timur, ini punya semangat tinggi untuk mengasuh anak yatim. 


Hal itu mulai dia lakukan sejak 2007 bersama istrinya dan tanpa donatur dari pihak manapun.


" Semampu saya lah, semuanya ya saya biayai sendiri, tidak ada donatur. Jadi sepulang dinas saya ngajar di sekolahan kemudian berkebun," kata dia.

Next article Next Post
Previous article Previous Post