Produk Prancis Diboikot, Macron Terancam Kehilangan 1442 Triliun

Produk Prancis Diboikot, Macron Terancam Kehilangan 1442 Triliun

 

Produk Prancis Diboikot, Macron Terancam Kehilangan 1442 Triliun


Seruan untuk memboikot produk-produk asal Prancis mengancam transaksi luar negeri dari negara yang kini dikomandoi Emmanuel Macron. 


Saat ini tercatat lebih dari USD100 miliar atau setara Rp1.442 triliun (kurs Rp14.423) nilai transaksi perdagangan yang dimiliki antara Prancis dengan negara-negara mayoritas Muslim.


Dilansir dari Dailysabah, Sabtu, 31 Oktober 2020, seruan boikot produk Prancis dipicu klaim kontroversial Presiden Emmanuel Macron tentang Islam. 


Imbasnya, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengimbau warga untuk menghindari produk Prancis karena agenda anti-Islam Macron.


"Sama seperti mereka mengatakan 'Jangan beli barang dengan merek Turki' di Prancis, saya menyerukan kepada semua warga saya dari sini untuk tidak pernah membantu merek Prancis atau membelinya," kata Erdogan. 


Menurut data yang dihimpun Anadolu Agency (AA), negara berpenduduk mayoritas Muslim memegang peran penting dalam perdagangan luar negeri Prancis. 


Pada 2019, ekspor Prancis ke negara-negara Islam senilai USD 45,8 miliar, dengan impor mencapai USD58 miliar.


Prancis yang memiliki populasi hampir 67 juta pada 2019 itu mencatat nilai ekspor sekitar USD555 miliar, sementara impor mencapai USD639 miliar. 


Prancis adalah pengekspor utama produk pertanian global, dengan tiga persennya dikirim ke Timur Tengah.


Beberapa produk asal Prancis yang diekspor ke negara Timur Tengah di antaranya adalah senjata, termasuk jet militer yang dipesan Mesir dan Qatar. 


Selain itu, perusahaan energi Total juga hadir di banyak negara mayoritas Muslim.


Untuk label mode utama Prancis, Timur Tengah mewakili sebagian kecil penjualan dibandingkan dengan Amerika Serikat, Asia, atau Eropa. 


Merek besar seperti Louis Vuitton atau Chanel memiliki toko di seluruh Timur Tengah, termasuk di Arab Saudi dan Dubai.


Selain itu, salah satu target seruan boikot adalah jaringan supermarket Carrefour yang beroperasi di banyak negara Timur Tengah dan Asia Selatan melalui pengaturan waralaba dengan mitra.


Turki merupakan pasar ekspor utama Prancis di antara negara-negara mayoritas Muslim dengan nilai mencapai USD6,6 miliar pada 2019. 


Prancis adalah sumber impor terbesar ke-10 Turki dan pasar terbesar ketujuh untuk ekspor Turki, menurut Institut Statistik Turki (TurkStat).


Meski demikian, Prancis tidak merencanakan boikot timbal balik terhadap produk-produk Turki. 


Menteri Perdagangan Prancis Franck Riester mengatakan, pihaknya akan melanjutkan pembicaraan dan hubungan dengan Ankara dan presidennya.


"Tidak ada pembalasan dalam agenda," kata Riester kepada stasiun radio RTL Prancis. 


Namun dia mengulangi kecaman pemerintah atas komentar Erdogan tentang Macron.

Next article Next Post
Previous article Previous Post