Terancam Hukuman Mati, Pelaku Penusukan Syekh Ali Jaber Ternyata Benci dengan Semua yang Berbau Arab

Terancam Hukuman Mati, Pelaku Penusukan Syekh Ali Jaber Ternyata Benci dengan Semua yang Berbau Arab

Terancam Hukuman Mati, Pelaku Penusukan Syekh Ali Jaber Ternyata Benci dengan Semua yang Berbau Arab


Belum lama ini publik dihebohkan dengan kasus penusukan ulama Syakh Ali Jaber oleh seorang pemuda bernama Alpin.

Ken Setiawan selaku pendiri Negara Islam Indonesia (NII) Crisis Center, berkesempatan berbincang dengan tersangka.

Ken pun mengaku sudah berbincang panjang lebar dengan Alpin.

Menurut Ken, Alpin berbicara dengan lancar.

Pertanyaan yang diajukan oleh Ken, dijawab dengan lancar.

"Ada motif yang mungkin belum di-sharing ke media," tutur Ken kepada Tribunnews.com, Selasa (22/9/2020).

Ken dalam perbincangan bersama Alpin, sempat menanyakan bagaimana akhirnya Alpin bisa berpikiran untuk melakukan penusukan terhadap Syekh Ali Jaber.

"Padahal jauh sebelum terkenal, Alpin itu sosok yang mengagumi Ali Jaber," tuturnya.

Alpin ternyata kerap menonton tayangan-tayangan yang menghadirkan sosok Syekh Ali Jaber.

"Dia sempat menonton tayangan-tayangan Ali Jaber, sebelum tenar," sambung Ken.

Alpin memiliki kebencian, karena terpengaruh media sosial.

Lalu, kerap ke warnet dan menonton tayangan-tayangan mengenai timur tengah.

Terutama yang menyudutkan timur tengah.

"Ditambah Dia (Alpin) latar belakang keluarga broken home, keluarganya pisah, akhirnya dia nonton di warnet. Di situ dia ketemu seseorang yang memberikan informasi tentang

"tayangan-tayangan timur tengah," imbuh Ken.

Hingga Alpin memiliki kebencian yang begitu mendalam segala hal yang terkait timur tengah.

Kesukaan terhadap kepada Syekh Ali Jaber, berubah menjadi kebencian.

"Dia mulai berpikir, oh ternyata orang timur tengah jahat-jahat, sadis-sadis. Karena dia secara agama tidak kuat. Dari tadinya menyukai akhirnya kayak takut, 'Ngeri sekali berarti orang timur tengah'," imbuh Ken.

Ken mengatakan Alpin berbicara cukup lancar.

Tak ada tanda-tanda tidak waras. Sebab, masih menjawab pertanyaan sesuai konteks pembahasan.

"Dan tadi aku tanya, kamu kok pegang pisaunya bagus banget kayak orang terlatih. Dia mengakui pernah belajar pencak silat," kata Ken.

Ken berpandangan, sosok Alpin seperti tertekan.

Ditambah kedua orang tuanya telah bercerai. Ken yang telah berpengalaman berbincang dengan kelompok radikal ini, melihat sosok Alpin tidak berafiliasi dengan kelompok radikal manapun.

"Dia masalah keluarga, ekonomi tidak mampu, secara agama dia Salat saja tidak bisa. Jadi kalau saya melihat ini lone wolf, dia melakukan sendiri, tunggal, tidak berafiliasi dengan kelompok manapun. Karena tayangan-tayangan dia akhirnya dari suka, menjadi tidak suka," tutur Ken.
Next article Next Post
Previous article Previous Post