Beda Otak Orang Islam dan Atheis Saat Berdoa Menurut Riset Ilmiah

Beda Otak Orang Islam dan Atheis Saat Berdoa Menurut Riset Ilmiah

Beda Otak Orang Islam dan Atheis Saat Berdoa Menurut Riset Ilmiah


Sejak dahulu kala para filsuf, psikolog, ilmuwan dan banyak lagi lainnya selalu mempertanyakan kehadiran Tuhan. Menurut penelitian yang dilakukan sejak beberapa tahun terakhir, kepercayaan kepada tuhan bukan hanya permainan pikiran atau kepercayaan pada yang ghaib, tapi itu adalah kenyataan.

Para peneliti telah menemukan hubungan yang kuat antara aktivitas otak dan praktik keagamaan. Hal ini disampaikan Madiha Sadaf dalam artikelnya yang dipublikasikan About Islam pada 7 Agustus 2020.

Dr Andrew Newberg MD dari Thomson Jefferson University Hospital dan Medical College menemukan perbedaan dalam aktivitas otak individu yang taat beragama sebelum berdoa, setelah berdoa, dan individu ateis sebelum bermeditasi dan setelah bermeditasi.

Perbedaannya ditemukan pada bagian terpenting otak, yaitu lobus frontal. Dia mempelajari efek doa pada otak manusia dan apa yang terjadi di dalam kepala mereka saat berdoa dengan menyuntikkan pewarna radioaktif yang tidak berbahaya ke dalam subjek untuk diamatinya melalui mesin pemindai. Dia mengamati scan otak imam Muslim, biksu Tibet, dan ateis yang bermeditasi.

Apa itu lobus frontal?


Ada enam komponen di dalam otak, yaitu lobus frontal, lobus parietal, lobus oksipital, lobus temporal, serebelum, dan batang otak. Lobus frontal ini mewakili hampir sepertiga dari seluruh otak. Ini adalah wilayah terakhir otak yang berkembang dan yang pertama mengalami penurunan aktivitas seiring bertambahnya usia. Itu adalah CEO otak, bos otak, dan terletak tepat di belakang dahi.

Lobus frontal terlibat dalam pengambilan keputusan, perencanaan, pengorganisasian, memori kerja, manajemen diri, dan pengelolaan emosi. Lobus frontal yang memberi individu kepribadian mereka dan bertanggung jawab atas keterampilan kognitif mereka. Selain itu, lobus frontal aktif selama percakapan, dan memungkinkan untuk berbicara dan mendengarkan secara aktif.

Lobus parietal terletak di bagian belakang otak dan terbagi menjadi dua belahan. Lobus parietal juga sangat terpengaruh selama doa dan meditasi menurut penelitian yang dilakukan Dr Newberg. Secara umum fungsi utamanya adalah mengolah informasi sensorik tentang lokasi pengolahan bagian-bagian tubuh.

Ini juga menafsirkan informasi visual dan bahasa proses serta matematika. Meskipun demikian, semua komponen otak bekerja secara kohesif untuk memfungsikan tubuh manusia.

Para peneliti menggunakan pemindaian SPECT, tes pencitraan nuklir, yang menggunakan zat radioaktif dan kamera khusus untuk mengamati bagaimana organ bekerja dengan membuat gambar 3D.

Single-photon emission computed tomography (SPECT), memungkinkan pengukuran aliran darah. Semakin banyak aliran darah yang dimiliki area otak, semakin aktif area tersebut.

Setelah pemindaian otak orang yang berdoa, lobus frontal dan pusat bahasa, menunjukkan tingkat aktivitas yang meningkat. Meningkatnya aktivitas lobus frontal yang bertanggung jawab atas perhatian dan percakapan, menunjukkan bahwa ketika seseorang berdoa, mereka sedang melakukan percakapan dengan Tuhan yang menyerupai percakapan fisik.

Dengan kata lain, hanya dengan mengamati pemindaian, orang bingung, ternyata berbicara kepada tuhan sama dengan berbicara kepada seseorang di dunia fisik. Kedua percakapan tersebut, menurut pemindaian SPECT, tidak dapat dibedakan.
Demikian juga gambarnya menunjukkan penurunan aktivitas bagian otak yang bertanggung jawab atas orientasi, yang terletak di lobus parietal.

Menurut Dr Newberg"s, ini karena konsentrasi lengkap di otak selama doa dan meditasi menghalangi masukan sensorik dan kognitif dari luar. Oleh karena itu, hal ini menyebabkan penurunan aktivitas area orientasi.

Sementara, gambar yang diambil sebelum dan sesudah seorang ateis bermeditasi dan merenungkan keberadaan tuhan, tidak menunjukkan tingkat aktivitas korteks frontal otak yang sama. Tidak ada perbedaan relatif antara pemindaian otak yang dilakukan sebelum dan sesudah meditasi.

Oleh karena itu, penelitian ini ingin membuktikan bahwa bagi individu yang tidak percaya pada Tuhan, meditasi tidak memberikan perbedaan dan peningkatan tingkat aktivitas yang sama seperti pada orang yang beriman kepada Tuhan. Ini karena bagi ateis, Tuhan tidak terbayangkan.

Ketika orang percaya dan menggambarkan perasaan mereka kepada Tuhan, deskripsi mereka bukanlah isapan jempol belaka. Itu adalah realitas fisik. Oleh karena itu, bagi mereka yang mengklaim bahwa Tuhan hanya ada di otak, otaklah yang mengkristalisasi realitas.

Seiring kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi, mereka tampaknya memperkuat firman Tuhan. Allah SWT berfirman dalam Alquran bahwa kitab suci diturunkan sebagai rahmat kepada semesta alam.

"Otak kita diatur sedemikian rupa sehingga Tuhan dan agama menjadi salah satu alat paling ampuh untuk membantu otak melakukan tugasnya, pemeliharaan diri dan transendensi diri. Kecuali jika ada perubahan mendasar dalam cara kerja otak kita, Tuhan akan ada untuk waktu yang sangat lama," kata Dr Newberg menyimpulkan penelitiannya.

Sungguh seperti yang Allah sebutkan kepada manusia dalam Alquran:

"Kami akan memperlihatkan kepada mereka tanda-tanda (kekuasaan) Kami di segala wilayah bumi dan pada diri mereka sendiri, hingga jelas bagi mereka bahwa Al Quran itu adalah benar. Tiadakah cukup bahwa sesungguhnya Tuhanmu menjadi saksi atas segala sesuatu?" (QS Fusshilat: 53).
Next article Next Post
Previous article Previous Post