Masya Allah.. Luar Biasa! Divonis Dokter 'IDIOT' Namun Malah Hafal Al Qur'an




Semoga kisah nyata seorang anak yang 'Divonis Dokter 'IDIOT' Namun Malah Hafal Al Qur'an' ini bisa jadi inspirasi dan pembelajaran untuk kita. Khususnya para Ibu, Agar selalu bersabar dalam mendidik buah hati dengan penuh cinta dan keikhlasan.

Masya Allah.. Luar Biasa! Divonis Dokter 'IDIOT' Namun Malah Hafal Al Qur'an
Alfath dan Ibunya


Suatu ketika, ketika si anak masih dalam kandungan ibunya, si anak diperiksakan kondisinya ke dokter. Ternyata, di otak kecil sang buah hati, terdapat tumor. Si anak yang masih belum keluar dari rahim ibunya ini, sudah divonis yang nggak nggak oleh dokter kehamilannya. Kurang lebihnya, dokter menjelaskan bahwa si anak akan menjadi anak idiot, yang tidak berguna, malah justru menyusahkan orang tuanya sepanjang hayatnya. Bahkan, parahnya lagi, dokter menawarkan satu jalan pintas: Aborsi.

Namun, di saat-saat seperti itu, apakah si ibu menerima saja pilihan yang ditawarkan dokter tersebut. Mengingat kondisi si anak – menurut dokter – tidak baik bila sampai lahir? Ternyata, orang tua si jabang bayi mengambil keputusan yang cukup mencengangkan, yaitu tetap melanjutkan kehamilan hingga lahirnya si jabang bayi yang divonis bakal idiot.

Dan alhamdulillah.. si anak lahir, dan sejak itu, orang tuanya merawat dengan penuh cinta dan kesabaran. Bahkan, sang ibu sampai harus pensiun dini dari kerjanya demi mengasuh anaknya itu.

Orang tuanya telah mendidik, merawat, dan mengajarkan banyak hal. Mulai dari berbicara, membaca cerita, hingga membaca Al-Qur’an.

Singkat cerita, di ulang tahun si anak yang ke-13, ia menyelesaikan hafalan Al-Qurannya. Apa yang menjadi motif si anak menyelesaikan hafalan Al-Qurannya? “Aku ingin memberi sebuah kebahagiaan besar untuk orang tuaku”, ujar Alfath.

Masya Allah, Si anak yang dulu divonis ini-itu oleh dokter, kini sudah meraih banyak prestasi di bidang Al-Qur’an, baik nasional maupun internasional. Bermula dari keyakinan kuat orangtua si anak, bahwa dibalik ujian tersimpan berjuta karunia. Dan akhirnya, Allah lah yang menentukan nasib hamba-Nya, tergantung seberapa besar usaha hamba-Nya untuk mengubah nasibnya, dari yang nelangsa jadi bahagia. Dari yang sengsara jadi gembira. Dari pecundang menjadi pemenang. Dari tak bernilai menjadi tak ternilai. Benarlah firman Allah:

إن الله ﻻ يغير ما بقوم حتى يغيروا ما بأنفسهم

Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada dalam suatu kaum, sampai mereka mengubah apa yang ada dalam diri mereka sendiri” (QS 13: 11).

Banyak hikmah yang bisa kita ambil dari kisah nyata diatas, diantaranya tentang ketabahan dan kesabaran seorang ibu yang masyaallah.. sangat luar biasa, meski jabang bayinya sudah divonis idiot oleh dokter, ia tidak putus asa untuk tetap merawat dan mendidiknya hingga dewasa, hingga akhirnya berbuah manis, akhirnya bocah idiot tadi tumbuh menjadi anak yang cerdas bahkan telah menghafalkan Al-Qur’an secara sempurna di umur 13 tahun (umurnya kini 17 tahun). Hebatnya lagi ia telah memenangkan kejuaraan menghafal Al-Qur’an beserta tafsirnya dalam bahasa Arab di tingkat nasional dan internasional.

Inilah buah dari ketabahan, kesabaran dan usaha maksimal. Allah itu Maha Adil dan Maha Bijaksana. Jadi, jangan menyerah dan jangan pernah putus asa, sebelum bergerak maju. Doa, usaha, tawakkal! Semangat!

Sumber: Dakwatuna.com




loading...

close ini