Dokter Hinohara Berusia 105 Tahun Mengungkap Rahasia Ia Bisa Hidup Lebih Lama

Dokter Hinohara Berusia 105 Tahun Mengungkap Rahasia Ia Bisa Hidup Lebih Lama

Dokter Hinohara Berusia 105 Tahun Mengungkap Rahasia Ia Bisa Hidup Lebih Lama



Pernahkah Anda bertanya-tanya bagaimana cara hidup lebih lama? Dr. Shigeaki Hinohara akan mengungkapnya. 


Dr. Hinohara sudah berusia seratus lima tahun. Ia lahir pada tanggal 4 Oktober 1911 dan meninggal dunia pada tanggal 18 Juli 2017 lalu. 


Sebagai seorang dokter dan salah satu orang tertua di dunia, Dr. Hinohara mengetahui satu atau dua hal tentang umur panjang. 


Tetapi, seperti yang dikatakan oleh seorang dokter yang baik, jumlah tahun Anda hidup tidak sepenting seberapa baik Anda menjalani tahun-tahun itu. 


Lantas apa rahasia panjang umur dan kebahagiaan Dr. Hinohara? Artikel ini akan membantu Anda cara hidup Dr. Hinohara hingga bisa hidup 105 tahun. 


Dr. Hinohara menjalani kehidupan yang punya tujuan. Kebanyakan pelayanan tanpa pamrih kepada orang lain. 


“Dia percaya hidup adalah investasi, jadi dia memiliki dorongan luar biasa untuk membantu orang, bangun pagi-pagi sekali dan melakukan sesuatu yang luar biasa untuk orang lain,” kata jurnalis Japan Times, Judit Kawaguchi. 


Dr. Hinohara tidak pernah berhenti tumbuh seperti seorang pria, baik dia menjadi dokter terbaik untuk pasiennya, bertugas di garis depan selama Perang Dunia II, atau menulis salah satu dari 150 buku aslinya. 


"Dia selalu punya tujuan untuk hari ini, besok dan lima tahun ke depan," lanjut Kawaguchi. 


Di samping kehidupan pelayanan dan tujuan mulianya, Dr. Hinohara telah menawarkan banyak tip kesehatan baik lainnya yang dapat meningkatkan harapan hidup. 


Gunakan minyak zaitun  


“Saya menggunakan banyak minyak zaitun dalam makanan saya. Ini bagus untuk arteri dan menjaga kesehatan kulit saya," ungkap Dr. Hinohara.               


Sebuah meta-analisis tahun 2020 menegaskan bahwa minyak zaitun extra virgin mengatur faktor risiko penyakit kardiovaskular. 


Ilmuwan menghubungkan manfaat ini dengan polifenol, senyawa organik yang kaya akan antioksidan. 


Kaya akan polifenol, minyak zaitun secara signifikan menurunkan kolesterol jahat, peradangan dan stres oksidatif. 


Penelitian tambahan menunjukkan bahwa minyak zaitun juga menurunkan tekanan darah. Di Jepang, di lingkungan rumah dari Dr. Hinohara, orang-orang memiliki harapan hidup tertinggi kedua di atas 85 tahun. 


Tak heran, Jepang memiliki konsumsi minyak zaitun per kapita tertinggi di Asia. 


Makan sedikit 


"Makan siang saya biasanya hanya terdiri dari susu dan beberapa kue, kalau tidak saya tidak makan siang sama sekali jika saya sibuk."  


Meskipun Dr. Hinohara tidak pernah menyebut istilah puasa intermiten, dia mungkin mempraktekkan sesuatu yang serupa, mungkin secara tidak langsung, sepanjang sebagian besar kehidupan aktifnya. 


Menurut artikel New York Times, Dietnya sederhana, kopi, susu, dan jus jeruk untuk sarapan, susu dan beberapa kue untuk makan siang, sayuran dengan porsi kecil ikan dan nasi untuk makan malam. 


Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan oleh para ilmuwan dari University of Alabama, bentuk puasa intermiten meningkatkan sensitivitas insulin dan secara signifikan menurunkan tekanan darah. 


Semua orang yang berumur panjang memiliki satu kesamaan, tidak satupun dari mereka yang kelebihan berat badan. 


Kelebihan berat badan dan obesitas adalah satu di antara enam faktor risiko utama untuk penyakit jantung. 


Bersukacita dan bersenang-senanglah 


Secara umum, Dr. Hinohara adalah pria yang bahagia. Dia menyukai pekerjaannya, pasiennya, belajar, menulis, membaca, dan hampir segalanya. 


Dia tidak hanya tahu bagaimana bersenang-senang, tetapi juga percaya pada manfaat medis yang nyata dari ini. 


Nyatanya, Dr. Hinohara memberi lebih banyak waktu bagi pasien untuk dihibur guna membantu mereka mengatasi rasa sakit. 


Jangan membuat terlalu banyak aturan 


"Sebaiknya jangan melelahkan tubuh dengan terlalu banyak aturan, seperti waktu makan siang dan waktu tidur." 


Meskipun Dr. Hinohara adalah orang yang produktif, dia tidak terlalu percaya pada aturan. 


Meskipun tidak banyak bukti ilmiah tentang manfaat kesehatan dari tidak banyak aturan, namun ini dapat membantu Anda mengurangi stres yang Anda alami setiap hari, yang memiliki banyak bukti. 


Jangan pensiun terlalu dini 


"Jika Anda harus pensiun, lakukan setelah 65 tahun." 


Seseorang mungkin tidak menyukai ini, tetapi sulit untuk berdebat dengan orang yang telah hidup lebih dari seratus tahun. 


Memang, ada beberapa bukti ilmiah yang menunjukkan potensi manfaat kesehatan negatif dari pensiun dini. 


Pensiun penuh meningkatkan kesulitan mobilitas dan penyakit masing-masing sebesar 5-16 persen dan 5-6 persen, menurut sebuah studi oleh National Bureau of Economic Research. Pensiun juga menurunkan kesehatan mental subjektif hingga 9 persen. 


Kemungkinan besar, manfaat kesehatan yang merugikan ini dapat dikaitkan dengan gaya hidup yang lebih banyak duduk di masa pensiun. 


Dengan demikian, efek yang sama ini mungkin dapat dihindari dengan menjadi lebih aktif. 


Bagikan pengetahuan Anda 


“Saya beri 150 kuliah setahun, ada yang 100 siswa SD, ada yang 4.500 pebisnis. Saya biasanya berbicara 60 hingga 90 menit sambil berdiri agar tetap kuat." 


Tidak diragukan lagi, ceramah yang diberikan sambil berdiri membuat Dr. Hinohara tetap ceria. 


Selalu naiki tangga  


"Saya naik dua langkah sekaligus untuk membuat otot saya bergerak ."               


Perlu dicatat bahwa Jepang memiliki salah satu harapan hidup tertinggi di dunia, rata-rata 85,3 tahun.*** 

Next article Next Post
Previous article Previous Post