Status WA Terakhir Penumpang Sriwijaya Asal Sragen Buat Istri Menangis, Sempat Kirim Chat Begini

Status WA Terakhir Penumpang Sriwijaya Asal Sragen Buat Istri Menangis, Sempat Kirim Chat Begini

Status WA Terakhir Penumpang Sriwijaya Asal Sragen Buat Istri Menangis, Sempat Kirim Chat Begini



Dua warga asal Giri Mulyo RT 18 dan Grasak RT 16 Desa Katelan, Kecamatan Tangen, Kabupaten Sragen menjadi korban kecelakaan Sriwijaya Air. 


Kepala Desa Katelan, Paidi mengatakan kabar tersebut sudah dikroscek pihak keluarga seusai mendapat kabar dari siaran televisi. 


Itu dilakukan dengan melihat story Whatsapp (WA) Riyanto. Korban sempat mengunggah foto tiket penerbangan Jakarta - Potianak. 


Foto tersebut dilengkapi dengan tulisan 'Tiwas subuh mngkte' (terlanjur subuh berangkat). Tulisan tersebut dilengkapi dengan emoticon kesal. 


"Korban ternyata membuat story WA. Kemudian ada info yang muncul di media televisi," kata Paidi, Minggu (10/1/2021). 


"Setelah dicek, namanya kakak - beradik tersebut ada dalam data nama yang tertera di televisi," tambahnya.


Mendapati kabar nahas tersebut, istri korban syok dan tak kuasa membendung tangisnya. 


Paidi menuturkan saat ini, perwakilan keluarga telah berada di Bandara Soekarno - Hatta, Banten. 


Mereka bertolak ke sana, Sabtu (9/1/2021) sekira pukul 22.00 WIB menggunakan mobil. 


"Yang berangkat itu bapak, ibu, dan dua adik korban. Sama ada satu orang sopir," tuturnya. 


Minta Doa Hasil PCR 


Mata Sri Wisnuwati berkaca-kaca saat bercerita awal mula Suyanto berangkat ke Jakarta sebelum menjadi korban kecelakaan pesawat Sriwijaya Air SJ-182. 


Warga Girimulyo RT 18, Desa Katelan, Kecamatan Tangen, Kabupaten Sragen itu berangkat bersama sang adik Riyanto. 


Mereka berangkat dari rumah Riyanto, diantar menggunakan sepeda motor menuju Terminal Pilangsari, Kecamatan Ngrampal, Kabupaten Sragen, Kamis (7/1/2021). 


Suyanto dan Riyanto menggunakan bus untuk bertolak ke Jakarta. Bertolaknya warga Sragen itu lantaran ingin menjalani uji swb PCR. 


Awalnya mau mencoba layanan uji swab PCR di Sragen, lantaran waktu tunggu terlalu lama, mereka memilih bertolak ke Jakarta.


"Kalau di Jakarta, hasilnya 24 jam bisa diambil," kata Sri, Minggu (9/1/2021). 


Sebelum bertolak ke Jakarta, Suyanto sempat meminta doa dan restu Sri. 


Ia meminta supaya hasil uji swab PCR negatif Covid-19. 


"Doakan, semoga lolos uji swab PCR," ucap Sri. 


Suyanto dan Riyanto tiba di Jakarta, Jumat (10/1/2021). 


Mereka kemudian menjalani uji swab PCR di salah satu rumah sakit di sana. 

        

"Kemudian memberitahu saya kalau hasilnya negatif Covid-19," ujar Sri. 


Suyanto dan Riyanto rencananya akan bertolak ke Pontianak dari Bandara Soekarno-Hatta, Banten, Sabtu (9/1/2021). 


Mereka menggunakan maskapai Sriwijaya Air SJ-182.


Penerbangan tersebut sedianya berjalan pukul 07.00 WIB. 


Namun kemudian ditunda hingga pukul 13.30 WIB. 


Selama menunggu, Sri dan Suyanto terus berkomunikasi melalui aplikasi pesan Whatsapp (WA). 


"Kontak terakhir jtu jam 13.30 WIB. Suami masih berbalas WA dengan saya. Pesannya tanya lagi dimana. Terus saya balas baru service sepeda motor," ucap Sri. 


Setelahnya tidak ada pesan lagi, WA Suyanto terakhir kali aktif sekira pukul 14.15 WIB. 


Sri kemudian mendapatkan kabar nahas insiden kecelakaan Sriwijaya Air SJ-182 selepas salat Maghrib. 


Kabar itu didapatkannya dari istri Riyanto, Ernawati lewat kiriman tangkapan layar kabar insiden itu. 


Sri belum percaya ketika pertama kali mengetahuinya. 


"Awalnya sempat kepikiran itu belum pasti. Jadi jangan dipikirkan dulu," kata Sri. 


Kemudian, Sri mengecek status WA milik Riyanto. 


Status tersebut mengunggah foto tiket pesawat. 


"Setelah dicek ternyata tipe pesawatnya sama," ujarnya.


Tak berselang lama, manifes penumpang pesawat Sriwijaya Air SJ-182 didapatkan Sri sekira pukul 19.00 WIB. 


"Kabar data manifes penumpang keluar, ternyata nama suami saya ada di nomor 2 lalu ada nama adik ipar saya," ucapnya.

Next article Next Post
Previous article Previous Post