Prancis Sudah Kelewat Batas, Anak-Anak Muslim Ditangkap Karena Jawaban Soal Karikatur Nabi Muhammad

Prancis Sudah Kelewat Batas, Anak-Anak Muslim Ditangkap Karena Jawaban Soal Karikatur Nabi Muhammad

 

Prancis Sudah Kelewat Batas, Anak-Anak Muslim Ditangkap Karena Jawaban Soal Karikatur Nabi Muhammad


Prancis kembali menjadi sorotan, kali ini PBB tidak bisa tinggal diam.


Sebelumnya, sang Presiden yakni Emmanuel Macron dinilai rasis oleh sebagian besar masyarakat di dunia terutama bagi umat Muslim, karena membebaskan rakyatnya untuk membuat karikatur Nabi Muhammad SAW.


Baru-baru ini sebuah kabar berhembus soal Emmanuel Macron diklaim mendesak Dewan Muslim Prancis untuk menandatangani perjanjian pakta 'nilai-nilai republik'.


Ultimatum Presiden Macron tersebut muncul di tengah stigmatisasi komunitas Muslim di Prancis akibat tiga serangan yang sebenarnya dikutuk juga oleh umat Islam.


Kini juru bicara kantor Hak Asasi PBB, Marta Hurtado mengungkapkan jika terjadi penahanan dan penangkapan terhadap anak-anak muslim di Prancis.


Ia mengatakan penahan terhadap anak-anak bisa terjadi tapi itu merupakan upaya terakhir dan harus melihat kondisi mereka terlebih dahulu.


Prancis dikabarkan menahan dan menginterogasi anak-anak selama berjam-jam pada bulan lalu dengan alasan menguji kecenderungan mereka terhadap 'radikalisasi'.


Di komune Albertville Prancis tenggara, tiga anak Turki dan seorang anak dari Afrika Utara, yang berusia 10 tahun, dibawa ke kantor polisi.


Anak-anak itu ditangkap karena jawaban mereka di sekolah tentang karikatur yang menghina Nabi Muhammad SAW.


Bahkan untuk memastikan apakah mereka memiliki bibit radikalisme, anak-anak itu diinterogasi semala 11 jam.


“Pengalaman penahanan memiliki efek signifikan pada anak-anak,” kata Hurtado, dikutip Kabarmakkah.com dari laman Daily Sabah.


Ia mengatakan bahwa banyak pejabat PBB sebelumnya yang bereaksi terhadap undang-undang Prancis tentang perang melawan terorisme.


"Mekanisme hak asasi manusia PBB di masa lalu telah menyuarakan keprihatinan mereka bahwa kejahatan 'mendukung terorisme' tidak dapat membatasi kebebasan berbicara secara sewenang-wenang," ujarnya.


Prancis baru-baru ini meluncurkan perburuan 'penyihir' ekstensif terhadap komunitas Muslim menyusul pernyataan Presiden Prancis Emmanuel Macron menyebut Islam sebagai agama bermasalah yang perlu dibendung.


Banyak organisasi non-pemerintah (LSM) dan masjid telah ditutup dalam beberapa minggu terakhir sementara serangan terhadap Muslim semakin memuncak.


Perdebatan tentang peran Islam di Prancis, bagaimanapun, menjadi lebih intens setelah pemenggalan kepala guru Samuel Paty, yang menurut jaksa dilakukan oleh seorang Chechnya berusia 18 tahun yang memiliki kontak dengan seorang teroris di Suriah.

Next article Next Post
Previous article Previous Post