Geram dengan Sikap Macron, Gus Miftah: Siapapun Hina Nabi Harus Diberi Peringatan!

Geram dengan Sikap Macron, Gus Miftah: Siapapun Hina Nabi Harus Diberi Peringatan!

 

Geram dengan Sikap Macron, Gus Miftah: Siapapun Hina Nabi Harus Diberi Peringatan!


Pengasuh Pondok Pesantren Ora Aji Miftah Maulana Habiburrahman mengaku geram dengan tindakan Presiden Perancis, Emmanuel Macron. 


Menurutnya, siapapun yang menghina Nabi Muhammad SAW dan agama Islam harus diingatkan terlebih dahulu. 


Presiden Macron tengah banyak menjadi perbincangan setelah terjadinya peristiwa pemenggalan seorang guru sejarah di Perancis yang menunjukkan karikatur Nabi Muhammad. 


Bahkan, gambar karikatur tersebut juga sempat ditunjukkan di salah satu gedung pemerintahan. 


Sementara, Presiden Macron dinilai melindungi penerbit yang mengeluarkan karikatur Nabi Muhammad tersebut. 


Akibatnya serangan terhadap negeri anggur merah itu terus berdatangan terutama dari negara-negara yang mayoritas rakyatnya adalah penganut ajaran Islam. 


Gus Miftah sendiri sudah sejak awal mengecam aksi yang terjadi di Perancis tersebut. 


Selanjutnya, pria lulusan UIN Sunan Kalijaga ini menyampaikan, bahwa sebelumnya ada yang nyinyir kepadanya lantaran dinilai terlalu emosional dalam menanggapi Presiden Macron. 


Menurut Gus Miftah, siapapun yang menghina Islam dan Nabi Muhammad wajib untuk diberi peringatan terlebih dahulu. 


"Gaya mu Dul Dul, bojomu (pasanganmu-red), orangtuamu dihina saja kamu emosi kok, nabi dihina kamu sok bijak," tulis akun @gusmiftah dalam keterangannya. 

 

Pria berambut panjang ini juga mengatakan untuk tidak perlu mengajarkan toleransi kepadanya. 


Sebab ia merasa lebih toleran daripada orang yang mengkritik reaksinya tersebut. 


Ketika mereka yang bertingkah seolah bijaksana baru berbicara, ia sudah lebih dulu mempraktekkan di lingkungan pondok dan masyarakat. 


Gus Miftah menekankan, boleh bagi seseorang untuk menghinanya, namun tidak menghina agama dan nabi yang ia percaya. 


Guru Spiritual Presenter Deddy Corbuzier ini juga mengajak masyarakat untuk saling menjaga dan menghormati perbedaan agama dan golongan tanpa harus menistakan dan menghina siapapun.


Next article Next Post
Previous article Previous Post