Orangtua Biadab! Bayi Sendiri Dibuang Ke Jalan Raya, Truk Tronton Langsung Melindas, Hancur Tak Bersisa

Orangtua Biadab! Bayi Sendiri Dibuang Ke Jalan Raya, Truk Tronton Langsung Melindas, Hancur Tak Bersisa

Orang tua Biadab! Bayi Sendiri Dibuang Ke Jalan Raya, Truk Tronton Langsung Melindas, Hancur Tak Bersisa


Warga digegerkan dengan temuan bayi yang tewas terlindas mobil truk di Jalan Raya Kecamatan Mantup, Lamongan, Senin (3/8/2020) kemarin.

Diduga bayi malang yang dibuang orang tuanya di pinggir jalan setelah dilahirkan.

Seperti dikutip Kabarmakkah.com dari Suaraindonesia.com, Selasa (4/8/2020), saat pertama kali ditemukan, jasad bayi tersebut sudah dalam kondisi hancur dan tubuh terurai akibat terlindas ban truk.

Kasat Reskrim Polres Lamongan AKP David Manurung meminta waktu untuk melakukan pengembangan dan penyelidikan guna untuk mengungkap pelaku kasus ini setelah menerima laporan penemuan mayat bayi tersebut.

Menurutnya, setelah ditemukan, jasad bayi tersebut dibawa ke Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) dr Soegiri Lamongan untuk dilakukan pemeriksaan medis.

Sementara tim penyidik sedang memintai keterangan sejumlah saksi di lapangan.

"Tunggu perkembangan selanjutnya, nanti kita sampaikan. Yang pasti kasus yang ditangani Polsek Mantup pihak Reskrim juga membackup kasus ini," kata David.

Sementara, Kapolres Lamongan AKBP Harun mengklaim masih mencari orang tua yang tega membuang bayi yang ditemukan sudah tak bernyawa akibat terlindas truk.

Ia menerangkan, bahwa saat ini tim penyidik Polres Lamongan dan Polsek Mantup sedang bekerja keras mengungkap kasus tersebut.

"Kasus bayi dibuang di jalan raya belum terungkap pelakunya. Karena di jalan raya, maka bisa siapa saja yang membuang, bisa orang dari Mojokerto, atau kecamatan sekitar Mantup, atau orang dari daerah lain yang membuang di Mantup. Saat ini masih penyelidikan dan pemeriksaan para saksi," kata dia.

Orangtua Biadab! Bayi Sendiri Dibuang Ke Jalan Raya, Truk Tronton Langsung Melindas, Hancur Tak Bersisa


Sementara bidan Pukesmas Kecamatan Mantup, Ismiwati yang mengevakuasi jasad korban mengatakan bahwa tubuh bayi bagian bawah dalam keadaan hancur diduga usai tertabrak truk. Kondisi tubuh yang sudah rusak membuat tim medis kesulitan memastikan jenis kelamin bayi.

“Kondisi bayi sudah meninggal dunia karena organ dalamnya keluar karena terlindas truk. Intinya dalam keadaan tidak bernyawa,” kata Ismiwati.

Berdasarkan hasil pemeriksaan petugas Pukesmas Mantup bayi tersebut diduga lahir pada minggu sore atau minggu malam. Sementara kain hitam yang digunakan untuk menyelimuti bayi didduga sebagai pakaian sang ibu.

“Tidak diketahui jenis kelamin bayi karena organ bawahnya dalam keadaan rusak. Mulai perut sampai ke bawah dalam keadaan hancur,” imbuhnya.

Tepat di lokasi kejadian, di jalan ayam alas ditemukan bercak darah yang masih nampak dan ditutupi tanah. Lokasi kejadian jauh dari pemukiman warga. Kiri kanan jalan hanya kebun tebu.

Diketahui, kasus penemuan bayi pertama kali ditemukan oleh seorang bidan Puskesmas Kecamatan Mantup bernama Nurul. Saat itu, Nurul baru saja pulang dari kegiatan di Puskesmas sekitar pukul 10.30 WIB.

Saat diperjalanan Nurul melihat kain warna gelap yang terdapat bekas daging bercampur darah yang sudah agak mengering. Karena curiga Nurul akhirnya mendekati potongan daging yang dibungkus kain berwarna hitam tersebut.

Jenazah bayi itu terbungkus plastik kresek berwarna putih dan terdapat kain warna gelap atau abu-abu di atas kresek warna putih yang di dalamnya terdapat jenazah bayi tanpa identitas. Kedua barang tersebut kini menjadi alat bukti yang dikumpulkan tim penyidik Polres Lamongan.
Next article Next Post
Previous article Previous Post