Yaqut Sebut Pemerintah Ingin Bunuh Pesantren Jika Nekad Terapkan New Normal

Yaqut Sebut Pemerintah Ingin Bunuh Pesantren Jika Nekad Terapkan New Normal

Yaqut Sebut Pemerintah Ingin Bunuh Pesantren Jika Nekad Terapkan New Normal


Ketua Umum GP Ansor Yaqut Cholil Qoumas mengingatkan pemerintah akan bahaya memaksakan tatanan kehidupan normal baru atau new normal di saat wabah COVID-19 masih merajalela.

Terutama bagi kehidupan di Pondok Pesantren yang jumlahnya puluhan ribu.

Menurut politikus yang beken disapa dengan panggilan Gus Yaqut, di Indonesia ada sekitar 28 ribu pesantren dengan jumlah santri sekitar 18 juta orang.

Dengan kata lain, lingkungan pendidikan keagamaan ini menjadi kelompok yang rentan terpapar Covid-19 jika new normal diberlakukan.

"Pesantren sangat rentan jika diberlakukan new normal, sangat rentan untuk menjadi episentrum baru," ucap Gus Yaqut dalam diskusi secara virtual bertajuk Bincang Seru Menuju New Normal bersama Ketua Umum GP Ansor Yaqut Cholil Qoumas, Rabu (27/5).

Pondok pesantren menjadi sangat rentan karena kondisi di lingkungannya yang mayoritas tidak besar.

Banyak pesantren itu bangunannya sederhana.

"Saya tidak bicara pesantren besar, modern, banyak pesantren kecil-kecil. Satu kamar itu bisa diisi sepuluh sampai dua puluh anak. Bayangkan (bagaimana) mereka bisa melakukan jaga jarak sebagai syarat memperlemah penyebaran Covid-19," sebut Yaqut.

Kemudiam, tempat wudhunya rata-rata masih berupa bak besar untuk digunakan bersama-sama, tidak menggunakan pancuran dengan air mengalir.

"Situasi seperti ini, jika pemerintah memberlakukan new normal tanpa menghitung keberadaan pesantren, maka sama saja pemerintah ingin membunuh pesantren. Bukan hanya menganaktirikan, tetapi juga menciptakan episentrum baru," tandasnya.
Next article Next Post
Previous article Previous Post