Siapa Saja Yang Belum Pernah Menikahi Gadis Syam, Seakan-akan Dia Belum Memiliki Istri Alias Membujang




Negeri Suriah merupakan bagian dari bumi Syam, beserta negeri-negeri lain yang ada di sekitarnya. Meskipun di masa kini mayoritas penduduk merupakan penutur bahasa Arab (dialek Suriah), namun kearaban orang Suriah memiliki ciri fisik yang tidak sepenuhnya sama dengan orang-orang asli dari Jazirah Arab.

Siapa Saja Yang Belum Pernah Menikahi Gadis Syam, Seakan-akan Dia Belum Memiliki Istri Alias Membujang
Ilustrasi Gadis Suriah Cantik


Di Syam kita dapat menemukan anak-anak berambut "Jagung" (pirang) dengan mata berwarna. Mereka bukanlah Albino yang memiliki masalah pigmen tubuh. Meski sekilas mirip seperti orang-orang Eropa barat, namun kulit mereka bersih tanpa tanda bintik sedikitpun.

Pada zaman dahulu sebelum kedatangan Islam, bumi Syam cukup lama berada di bawah kekuasaan Romawi. Hal tersebut menyebabkan terjadi asimilasi antara orang Eropa dengan penduduk lokal. Baru kemudian setelah Syam jatuh ke tangan Islam, terjadi lagi percampuran besar-besaran dengan masyarakat Jazirah Arab. Percampuran dan asimilasi ini bukan hanya soal budaya, bahasa dan agama namun juga genetik, melalui perkawinan. Sehingga jadilah rata-rata orang Suriah yang sekarang kita kenal ini.

Penduduk asli Suriah termasuk rumpun semitik, kerabat terdekatnya adalah orang-orang Yahudi asli, Palestina, Yordania dan Lebanon. Di sana juga terdapat etnis-etnis kecil yang menambah keberagaman negeri itu, yaitu Armenia, Asyiria, orang Kaukasus, Yunani, Kurdi, dan Turkmen / Turkik.

Berbicara mengenai kecantikan gadis-gadis Suriah, Ibnu Kholdun dalam kitab “Muqoddimah” pernah mengatakan,

من تزوج ﺛﻢ مات ولم يزوج المرءة الشامية كانه يموت ولم يتزوج

"Siapa saja yang telah menikah kemudian meninggal dan ternyata ia belum pernah menikahi wanita Syam, maka seakan-akan ia mati dalam keadaan masih bujang."

Ketika perkataan Ibnu Khaldun tentang gadis Syam ditanyakan pada Syaikh Khalid (mitra Misi Medis Suriah) Beliau memberikan penjelasan secara detail kenapa wanita asal Suriah sangat diminati. Syaikh mengelmpokkannya berdasarkan kategori daerah sebagai berikut:

1. Wanita Dimasyq / Damaskus, masyhur dengan kedalaman rasa cinta kasihnya terhadap sang suami. Selain itu mereka dikenal multazimah atau berkomitmen terhadap ajaran agama Islam.

2. Wanita Homs / Himsh terkenal dengan kejelitaan wajahnya. Perempun Suriah secara umum memang cantik jelita. Namun wanita Homs mempunyai kecantikan di atas rata-rata perempuan Suriah lainnya.

3. Wanita Halab / Aleppo, jika anda penikmat kuliner Suriah maka wanita Halab sangat direkomendasikan untuk dijadikan istri. Selain piawai membuat masakan yang mak-nyuss, memasak memang merupakan kegemaran mereka. Sangat cocok juga bagi anda yang ingin mengembangkan usaha rumah makan.

4. Wanita Idlib adalah tipe pekerja keras, bahkan untuk melakukan beberapa pekerjaan yang biasa dilakukan oleh laki-laki. Tidak seperti kebanyakan wanita Suriah yang meghabiskan waktu di rumah. Wanita Idlib banyak bekerja di luar bahkan sampai keluar daerah lain.

5. Wanita Lattakia adalah wanita yang sangat peduli dengan kerapian dan kebersihan rumah. Susah mereka untuk melihat onggokan sampah ataupun barang perabot rumah berserak berantakan. Selain itu mereka juga dikenal sangat sayang dan perhatian dengan anak-anak.

Baca Juga: Gadis Cantik Asal Suriah Ini Dinikahi Pemuda Indonesia Dengan Mahar Hafalan Qur'an dan Hadits

Masih menurut Syaikh Khalid, Gadis Suriah yang paling mantab untuk dijadikan istri adalah yang berasal dari Dimasyq / Damaskus baru kemudian gadis Lattakia. (Penulis adalah relawan Misi Medis Suriah (MMS)




loading...