Lagi-Lagi Ada Yang Berani Menghina Islam Dengan Menginjak Al Quran




KabarMakkah.Com – Astaghfirullah.. Benar-benar islam kini menjadi bahan hinaan dan cacian oleh para kaum yang tidak suka akan kebenaran yang hakiki. Kali ini akun Facebook yang bernama White Dove dan setelah ditelusuri bernama Dewi, memasang foto dirinya yang tengah menginjak kitab suci Al Quran.

Sudah pasti hal itu sekaligus menghina umat Islam dan merendahkan nilai kitab Al Quran sebagai pedoman hidup kaum muslimin.
Dewi hina Islam dengan menginjak al quran
Akun White Dove alias dewi di Facebook yang bikin emosi umat Islam (BeritaKarimun.Com)
Seperti yang dilansir BeritaKarimun.Com, dalam akunnya, ia berkata, “Ya, memang harus diinjak. Karena aku pernah dengar ustad ceramah di masjid mengatakan Al Quran adalah pijakan hidup kita.”

Bersama tulisan tersebut ia juga menampilkan foto kakinya yang tengah menginjak bagian dalam Al Quran. Naudzu Billahi Min Dzalika

Perilaku Dewi yang merendahkan martabat umat islam langsung menuai kecaman dari para netizen. Terlebih lagi dari masyarakat Kabupaten Karimun yang menjadi tempat domisili dari Dewi.

Warga pun tak cukup mengecam Dewi di Facebooknya. Mereka langsung menemui MUI setempat guna menyelesaikan permasalahan ini. Mereka bersikeras akan menuntut penyelesaian hingga ke kepolisian jika Dewi tidak memperbaiki kesalahannya.

Dewi pun dipanggil oleh Majelis Ulama Indonesia untuk hadir di Masjid Agung Karimun pada tanggal 1 Februari 2016 pagi hari. Demi menjaga keselamatan, pihak kepolisian ikut mengawal kedatangan Dewi ke Masjid tersebut.

Dalam penyelesaian tersebut, Dewi mengakui dan meminta maaf kepada umat Islam atas perilakunya di media sosial. Ia berkilah bahwa saat menulis status tersebut, hari sudah sangat larut dan matanya mengantuk sehingga tidak sadar tengah menulis status apa.

Namun masyarakat tidak percaya dengan pernyataan yang dilontarkan Dewi. Mereka pun menuntut perusahaan tempat bekerja Dewi yaitu PT Saipem Indonesia Karimun Branch agar segera mengusir Dewi dari Karimun. Pihak MUI pun memiliki pendapat yang serupa dengan masyarakat.

Dan pada tanggal 2 Februari 2016, Dewi benar-benar meninggalkan Kabupaten Karimun dan pulang ke daerah asalnya yaitu di Sumatera Utara. Polisi pun mengawal Dewi dari kediamannya di Karimun hingga ke Bandara Hang Nadim Batam untuk menghindari amukan massa yang tersulut emosi.

Selain dipulangkan ke daerah asalnya, Dewi juga mendapatkan surat pemecatan dari PT Saipem Indonesia Karimun Branch tempat ia bekerja.
Surat pemecatan dari tempat kerja Dewi
Surat pemecatan Dewi (BeritaKarimun.Com)
Lihatlah bahwa sesungguhnya orang yang menghinakan umat Islam dan kitab sucinya akan mendapatkan kehinaan dan kesengsaraan di dunia. Dan sudah pasti akan mendapatkan adzab yang pedih di akhirat kelak.

Moga jadi pembelajaran bagi kita semua untuk benar-benar saling menghormati. Terlebih lagi di media sosial yang tidak bisa terbatasi akses maupun pemantauannya.