Wahai Lelaki, Segera Lamar 5 Muslimah Yang Punya Sifat Ini




KabarMakkah.Com - Banyak lelaki muslim yang hendak memilih calon istri, mengalami kebingungan menetapkan kriteria calon pasangan yang diinginkan. Bahkan banyak diantara mereka yang salah menetapkan kriteria tersebut sehingga istri ideal yang diharapkan tidak sesuai dengan kenyataan.

Wahai Lelaki, Segera Lamar 5 Muslimah Yang Punya Sifat Ini
Ilustrasi


Nah, ada 5 kriteria yang jika ada pada diri seorang muslimah, segeralah lamar muslimah tersebut.

1. Penuh Cinta Kasih

Allah SWT Berfirman:

“Dan diantara tanda-tanda kekuasaan-Nya, Dia ciptakan untuk kalian istri-istri dari jenis kalian sendiri, supaya kalian cenderung dan merasa tentram kepadanya. Dan Dia jadikan diantara kalian rasa kasih dan sayang” (QS. Ar ruum:21)

Salah satu tujuan berumah tangga adalah agar tercipta rasa tentram dalam hidup. Rasa tentram ini didapat karena adanya rasa kasih sayang antara suami istri. Namun banyak kasus dimana seiring waktu, rasa kasih dan sayang istri terhadap suami perlahan-lahan pupus.

Jika ini terjadi, maka rasa tentram dalam berumah tangga pun tidak akan lagi tercapai. Keseharian rumah tangga justru bisa diwarnai dengan pertengkaran demi pertengkaran yang tiada habisnya. Lebih kacau lagi jika hadir pria idaman lain di tengah-tengah rumah tangga tersebut. Alhasil rumah tangga bisa bubar berantakan.

Maka perhatikanlah apakah ada sifat penuh kasih dan sayang pada diri calon pasangan kita. Parameternya bisa kita lihat dari cara ia memperlakukan anggota keluarganya sendiri. Bagaimana ia bersikap terhadap kedua orang tuanya, bagaimana ia bersikap terhadap kakak-kakaknya dan bagaimana ia memperlakukan adik atau keponakannya.

Wanita yang penuh kasih sayang akan bertutur lembut terhadap orang yang lebih tua. Ia pun akan mengasihi orang yang lebih muda. Bahkan ia akan mudah terenyuh melihat penderitaan orang lain, walaupun orang tersebut bukan anggota sanak familinya. Tanpa ragu, ia akan mengulurkan tangan untuk membantu meringankan penderitaan orang yang tidak ia kenal sekali pun.

Maka beruntunglah seorang lelaki muslim yang mempersunting wanita seperti ini. Wanita seperti ini akan menjadi istri yang sangat baik yang begitu menyayangi suaminya. Ia pun akan menjadi ibu terbaik yang membesarkan anak-anaknya dengan penuh cinta.

Maka sebelum mempersunting seseorang atau jika kita sudah terlanjur menikah dengan wanita yang kurang peduli dengan suami, maka perbanyaklah do’a: “Ya tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami istri-istri kami sebagai penyenang hati kami, dan jadikanlah kami imam bagi orang-orang yang bertakwa”. (QS. Al Furqan: 74)

2. Istri Yang Subur

Rasulullah SAW bersabda:

“Menikahlah dengan wanita-wanita yang penuh cinta dan yang banyak melahirkan keturunan. Karena sesungguhnya aku merasa bangga dengan banyaknya jumlah kalian pada hari kiamat kelak”.

Terwujudnya keharmonisan keluarga salah satunya dengan lahirnya buah hati hasil cinta di tengah-tengah keluarga tersebut. Dan sebaliknya banyak keluarga yang bubar jalan dengan alasan tiadanya anak yang membuat hari-hari mereka penuh keceriaan. Walaupun sebenarnya secara hakiki, ketiadaan anak adalah takdir-Nya jua yang harus disikapi dengan bijak.

Kita bisa saja mengadopsi anak-anak yang tidak punya orang tua dan sekarang ini begitu banyak menjamur di panti-panti asuhan. Akan tetapi bicara itu mudah, dan pengamalan itu sulit. Mungkin saja jika rumah tangga kita diberikan cobaan dengan ketiadaan anak yang lahir dari rahim sang istri, kita tidak menyikapinya dengan bijak.

Islam tidak melarang seorang muslim untuk memilih kriteria muslimah yang diinginkan menjadi pendamping hidup. Maka dari itu, pilihlah muslimah yang subur, yang akan melahirkan banyak keturunan buah hati kita. Apalagi Rasulullah SAW merasa bangga dengan banyaknya umat beliau pada hari kiamat kelak.

3. Masih Gadis

Suatu ketika, Rasulullah SAW bertanya pada sahabat Jabir R.A, “Apakah kamu menikahi seorang gadis atau seorang janda?” Sahabat Jabir R.A menjawab, “Seorang janda”. Rasulullah SAW bersabda: “Mengapa kamu tidak menikahi seorang gadis yang kamu dapat bercumbu dengannya dan ia pun dapat mencumbuimu”.

Hadis ini bukan berarti bahwa seseorang tidak diperkenankan menikahi seorang janda. Rasulullah SAW pun banyak beristrikan seorang janda ketimbang gadis. Namun maksud hadist ini adalah dengan menikahi seorang gadis yang tentu saja masih lugu dalam urusan percintaan, akan memberikan kesenangan tersendiri yang tidak diperoleh dari wanita yang sudah pernah menikah sebelumnya. Hal ini tidak bertentangan dengan syari’at karena tujuan pernikahan sejatinya adalah hendak memperoleh kebahagiaan.

4. Berasal Dari Keturunan Yang Jelas

Asal muasal keturunan seseorang sedikit banyak akan mempengaruhi perilaku orang tersebut. Seseorang yang berasal dari keluarga baik-baik akan dibesarkan dengan penuh kebaikan pula. Ia pun akan tumbuh menjadi orang yang baik. Kebaikan yang kelak akan ia tularkan pula pada anak keturunannya.

Rasulullah SAW bersabda: “Wanita itu dinikahi karena empat hal: karena hartanya, keturunannya, kecantikannya dan karena agamanya. Maka pilihlah wanita yang taat beragama, niscaya kamu beruntung” (HR. Bukhari Muslim).

5. Taat Agamanya

Sebagaimana hadis yang sudah disebutkan pada point 4 di atas, sebaik-baik pilihan adalah seorang muslim yang memilih wanita pendamping hidup karena agamanya. Disebutkan di atas bahwa ia adalah orang yang beruntung. Betapa tidak, wanita yang taat agamanya akan bagus pula akhlaknya. Ia akan penuh kasih sayang pada suami dan anaknya. Ia akan ridha dengan pemberian suaminya. Ia pun akan menyenangkan pandangan suami ketika melihatnya. Ketika suami tidak berada di rumah, ia akan mampu menjaga kehormatan diri dan harta suaminya sehingga suami akan merasa tenang meninggalkannya untuk bepergian demi menyelesaikan berbagai urusan.

Wanita seperti itu tak lain adalah seorang wanita shalihah , seperti yang difirmankan Allah SWT:

“Sebab itu, maka wanita-wanita yang shalih adalah yang taat kepada Allah lagi memelihara diri ketika suaminya tidak berada di tempat, oleh karena Allah telah memelihara mereka.....”. (QS An Nisa:34)

Kesimpulannya adalah sudah sepantasnya bagi laki-laki muslim yang sudah siap untuk menikah agar jangan menunggu terlalu lama jika melihat wanita dengan kriteria seperti yang disebutkan diatas. Insyaallah kehidupan rumah tangga yang akan dijalani bisa sakinah mawaddah wa rahmah. Aamiin





loading...

close ini