Belajar Dari Mbah Sarno

Diposting pada

Cuaca hari ini sangat panas sekali. Namun Mbah Sarno tetap mengayuh sepeda tuanya menyisiri jalan perumahan condong catur demi menyambung hidup. Mbah sarno sudah puluhan tahun berprofesi sebagai tukang sol sepatu keliling. Jika orang lain mungkin berfikir “Mau nonton apa saya malam ini?” mbah Sarno cuma bisa berpikir, “Saya bisa makan atau nggak malam ini?”

Belajar Dari Mbah Sarno
Belajar Dari Mbah Sarno

Di tengah cuaca panas seperti ini pun terasa sangat sulit baginya untuk mendapatkan pelanggan. Bagi mbah Sarno, setiap hari adalah hari kerja. Dimana ada peluang untuk menghasilkan rupiah, disitu dia akan terus berusaha. Hebatnya, beliau adalah orang yang sangat jujur. Meskipun miskin, tak pernah sekalipun ia mengambil hak orang lain.

Jam 11, saat tiba di depan sebuah rumah mewah di ujung gang, diapun akhirnya mendapat pelanggan pertamanya hari ini. Seorang pemuda usia 20 tahunan, terlihat sangat terburu-buru.

Ketika mbah Sarno menambal sepatunya yang bolong, ia terus menerus melihat jam. Karena pekerjaan ini sudah digelutinya bertahun-tahun, dalam waktu singkat pun ia berhasil menyelesaikan pekerjaannya.

“Wah, cepat sekali. Berapa pak?” ucap pemuda itu. “5000 rupiah mas,” timpalnya.

Sang pemuda pun mengeluarkan uang seratus ribuan dari dompetnya. Mbah Sarno jelas kaget dan tentu ia tidak punya uang kembalian sama sekali. Apalagi sang pemuda ini adalah pelanggan pertamanya hari ini.

“Wah mas, gak ada uang pas ya?” timpal mbah Sarno, “Nggak ada pak, uang saya tinggal selembar ini, belum dipecah pak.”

“Maaf mas, saya nggak punya uang kembalian,” tutur mbah Sarno, “Waduh repot juga kalo gitu. Ya sudah saya cari dulu sebentar pak ke warung depan,” ucap sang pemuda.

“Udah mas nggak usah repot-repot. Mas bawa dulu saja. Saya perhatikan mas lagi buru-buru. Lain waktu saja mas kalau kita ketemu lagi,” ucap mbah Sarno santun. “Oh syukurlah kalo gitu. Ya sudah makasih ya pak.”

Jam demi jam berlalu dan tampaknya ini hari yang tidak menguntungkan bagi mbah Sarno. Dia cuma mendapatkan 1 pelanggan dan itupun belum membayar. Ia terus menanamkan dalam hatinya, “Ikhlas. Insya allah akan dapat gantinya.”

Saat waktu menunjukkan pukul 3 lebih, ia pun menyempatkan diri shalat ashar di masjid depan lapangan bola sekolah. Selesai shalat ia berdoa.

“Ya Allah, izinkan aku mencicipi secuil rezekimu hari ini. Hari ini aku akan terus berusaha, selebihnya adalah kehendakmu.”

Selesai berdoa panjang, ia pun bangkit untuk melanjutkan pekerjaannya.

Ketika ia akan menuju sepedanya, ia kaget karena pemuda yang tadi siang menjadi pelanggannya telah menunggu di samping sepedanya.

“Wah kebetulan kita ketemu disini, pak. Ini bayaran yang tadi siang pak.”

Kali ini pemuda tadi tetap mengeluarkan uang seratus ribuan. Tidak hanya selembar, tapi lima lembar.

“Loh loh mas? Ini mas belum mecahin uang ya? Maaf mas saya masih belum punya kembalian. Ini juga kok 5 lembar mas. Ini nggak salah ngambil mas?” ucap mbah Sarno sambil terkejut.

“Sudah pak, terima saja. Kembaliannya, sudah saya terima tadi, pak. Hari ini saya tes wawancara. Telat 5 menit saja saya sudah gagal pak. Untung bapak membiarkan saya pergi dulu. Insya allah minggu depan saya berangkat ke Prancis pak. Mohon doanya pak,” timpal sang pemuda.

“Tapi ini terlalu banyak mas,” ucap mbah Sarno, “Saya bayar sol sepatu cuma Rp. 5000,- pak. Sisanya untuk membayar kesuksesan saya hari ini dan keikhlasan bapak hari ini.”

Yakinlah janji Allah bahwa Allah akan memberi rejeki dari jalan yg tidak diduga-duga. Keikhlasan akan dibalas dengan keindahan.

Loading...