Bukan Hanya Paru, Ahli Sebut Corona Serang Otak hingga Jantung

Bukan Hanya Paru, Ahli Sebut Corona Serang Otak hingga Jantung

Bukan Hanya Paru, Ahli Sebut Corona Serang Otak hingga Jantung


Virus Corona (SARS-CoV-2) ternyata tak hanya menyerang paru-paru. Penyakit Covid-19 sebelumnya diketahui menyerang sistem pernapasan dan memiliki gejala infeksi saluran pernapasan (ISP).

Dokter dan para ahli patologi di seluruh dunia berusaha mengungkap kerusakan yang ditimbulkan oleh virus corona terhadap tubuh. Para dokter dan ahli menyadari jangkauan dampak corona tak hanya ke paru-paru saja, tapi juga menyerang banyak organ termasuk jantung dan pembuluh darah, ginjal, usus, dan otak.

"[Corona] dapat menyerang hampir semua hal di tubuh dengan konsekuensi yang parah. Keganasannya sangat menakjubkan," kata Ahli Jantung Harlan Krumholz dari Universitas Yale Amerika Serikat dan Rumah Sakit Yale-New Haven.

Universitas Yale dan Rumah Sakit Yale-New Haven memimpin berbagai upaya untuk mengumpulkan data klinis tentang Covid-19. Ketika orang yang telah terinfeksi mengeluarkan tetesan air liur (droplet) yang terhirup orang lain, virus tersebut masuk ke hidung dan tenggorokan.

Dalam kasus yang serius, SARS-CoV-2 mendarat di paru-paru dan dapat menyebabkan kerusakan parah di sana. Akan tetapi virus, atau respons tubuh terhadapnya, dapat melukai banyak organ lain.

Beberapa dokter banyaknya pasien yang sakit parah akibat Covid-19 adalah reaksi berlebihan bencana dari sistem kekebalan tubuh yang dikenal sebagai 'badai sitokin, yang diketahui memicu infeksi virus lainnya.

Sitokin adalah molekul pemberi sinyal kimia yang memandu respons imun yang sehat, tetapi kadar sitokin tertentu melambung jauh melebihi apa yang dibutuhkan dalam badai sitokin.

Hal ini membuat sel kekebalan mulai menyerang jaringan yang sehat. Pembuluh darah bocor, tekanan darah turun, bentuk gumpalan, dan kegagalan organ katastropik dapat terjadi.

Beberapa penelitian telah menunjukkan peningkatan kadar sitokin yang merangsang peradangan ini dalam darah pasien Covid-19 yang dirawat di rumah sakit. Badai sitokin dapat menyebabkan pembengkakan otak, dan kecenderungan darah yang membeku untuk membeku dapat memicu stroke

"Morbiditas dan mortalitas sebenarnya dari penyakit ini mungkin didorong oleh respon inflamasi yang tidak proporsional terhadap virus ini," kata ahli paru yang merawat pasien Covid-19, Jamie Garfield di Rumah Sakit Temple University.

Akan tetapi banyak dokter yang juga tidak yakin bahwa badai sitokin menyebabkan gejala parah.

"Tampaknya ada langkah cepat untuk mengaitkan Covid dengan kondisi hiperinflamasi ini. Saya belum benar-benar melihat data yang meyakinkan bahwa itulah yang terjadi," kata dokter perawatan kritis paru di Fakultas Kedokteran Universitas Stanford, Joseph Levitt.

Dia juga khawatir bahwa upaya untuk meredam respons sitokin bisa menjadi bumerang. Beberapa obat yang menargetkan sitokin spesifik dalam uji klinis pada pasien Coviv-19.

Levitt justru khawatir obat-obatan itu dapat menekan respon imun yang dibutuhkan tubuh untuk melawan virus.

"Ada risiko nyata bahwa kita memungkinkan replikasi virus lebih banyak," kata Levitt.

Sementara itu, para ilmuwan lain memusatkan perhatian pada sistem organ lainnya yang juga vital terhadap tingkat kematian pasien, yaitu jantung dan pembuluh darah.

Bagaimana virus menyerang jantung dan pembuluh darah adalah misteri, tetapi berbagai membuktikan bahwa kerusakan seperti itu biasa terjadi. Sebuah makalah 25 Maret di JAMA Cardiology mendokumentasikan kerusakan jantung pada hampir 20 persen pasien dari 416 yang dirawat di rumah sakit untuk Covid-19 di Wuhan, Cina.

Dalam penelitian lain di Wuhan, 44 persen dari 138 pasien yang dirawat di rumah sakit menderita aritmia atau gangguan irama detak jantung

Gangguan tampaknya meluas ke darah itu sendiri. menurut makalah yang dicetak 10 April di Thrombosis Research, di antara 184 pasien COVID-19 di ICU Belanda, 38 persen memiliki darah yang menggumpal tidak normal, dan hampir sepertiga sudah memiliki gumpalan.

Gumpalan darah dapat pecah dan mendarat di paru-paru, menghalangi arteri vital, suatu kondisi yang dikenal sebagai emboli paru, yang dilaporkan telah membunuh pasien Covid-19.

Gumpalan dari arteri juga bisa masuk ke otak, menyebabkan stroke.

"Semakin kita melihat, semakin besar kemungkinan pembekuan darah adalah pemain utama dalam tingkat keparahan penyakit dan kematian akibat COVID-19," kata seorang ahli pengobatan kardiovaskular di Columbia University Medical Center, Benhood Bikdeli.

Dilansir dari Science, infeksi juga dapat menyebabkan penyempitan pembuluh darah. Laporan muncul dari iskemia di jari tangan dan kaki - pengurangan aliran darah yang dapat menyebabkan bengkak dan kematian jaringan.

Menurut salah satu makalah pracetak, 27 persen dari 85 pasien yang dirawat di rumah sakit di Wuhan mengalami gagal ginjal.

Makalah pracetak lainnya melaporkan bahwa 59 persen dari hampir 200 pasien Covid-19 yang dirawat di rumah sakit di dan dekat Wuhan memiliki protein dan darah dalam urine mereka, menunjukkan kerusakan ginjal.

Mereka yang mengalami cedera ginjal akut (AKI), lebih dari lima kali lebih mungkin meninggal dibandingkan pasien Covid-19 tanpa itu, seperti yang dilaporkan dalam makalah pracetak Cina.
Next article Next Post
Previous article Previous Post