Media Internasional Heboh! Ketua Dewan Pakar ICMI Yang Profesor Doktor Bisa Dikibulin Taat Pribadi




Berita mengenai penangkapan Dimas Kanjeng Taat Pribadi, Sang dukun pengganda uang yang akhir-akhir ini semakin ramai menjadi perbincangan publik. Dalam penangkapan itu polisi mengerahkan ribuan personel, karena sang dukun ini memiliki ribuan santri dan pengikut setia.

Media Internasional Heboh! Ketua Dewan Pakar ICMI Yang Profesor Doktor Bisa Dikibulin Taat Pribadi


Untuk diketahui, Dukun bernama Taat Pribadi, lelaki 46 tahun kelahiran Probolinggo ini awalnya hanyalah pria biasa, namun karena memiliki keahlian bisa menggandakan uang, maka garis hidupnya pun berubah, apalagi setelah video atraksi penggandaan uangnya viral di Youtube. Berduyun-duyunlah orang dari berbagai pelosok negeri ikut menanamkan uangnya kepada dukun ini, agar bisa dilipat gandakan beratus-ratus kali lipat.

Dan entah bagaimana ceritanya, ia kemudian dinobatkan menjadi raja. Ada kemungkinan video atraksinya di Youtube telah ditonton juga oleh para petinggi dan orang-orang penting di tanah air, sehingga mereka takjub, dan akhirnya sepakat untuk mengangkatnya menjadi raja.

Acara penobatannya dihadiri beberapa aparat militer dan kepolisian, raja-raja senusantara dan beberapa pejabat penting juga hadir.

Bahkan yang menobatkan dia sebagai raja adalah Profesor Doktor Marwah Daud Ibrahim Ph.D, seorang politikus, dan ketua Dewan Pakar ICMI. Sejak saat itu ia dipanggil Yang Mulia Dimas Kanjeng Taat Pribadi.

Ini adalah fenomena menarik, dimana hal takhyul penggandaan uang yang berujung aksi tipu-tipu bisa dipercaya oleh orang-orang berpendidikan tinggi dan para politisi.

Orang-orang ini secara tidak sadar telah menjadi korban dan bisa saja diantara orang-orang penting tersebut tergiur menanamkan uangnya kepada junjungan mereka ini.

Atau, orang-orang ini secara tanpa sadar telah menjadi Brand Ambassador atas aksi tipu-tipu penggandaan uang yang dijalankan sang Kanjeng. Sehingga citra dan branding Kanjeng Dimas ini terdongkrak sangat tinggi.

Dengan jaminan orang penting dan politisi, calon korban akan berfikir positif, tidak mungkin Kanjeng Dimas menipu, karena orang-orang penting dan terkenal di negeri ini saja percaya dengan Kanjeng, masa kita yang orang biasa tidak?

Maka semakin lancar saja aksi penggandaan uang ini dijalankan, sehingga pernah terkumpul uang sampai empat peti, uang ini pernah dipamerkan sebelum akhirnya disetorkan ke bank, dan ajaibnya ternyata uangnya bisa diterima bank, artinya itu uang asli. Ya tentu saja itu uang asli, itu adalah uang hasil penggalangan dan setoran para korban.

Dampak dari pamer atau publikasi uang yang empat peti itu pun kembali membuat citra Kanjeng Dimas sebagai Pakar Penggandaan uang semakin terdongkrak sangat tinggi, sehingga kembali, uang setoran dari pelosok negeri mengalir tambah deras.

Sangat disayangkan, ada orang-orang pintar, orang berpendidikan sangat tinggi, yang seharusnya bisa memberi pemahaman yang benar dan baik ke masyarakat tentang aksi-aksi penipuan bermodus penggandaan uang justru ikut-ikutan memercayai hal takhayul seperti ini.

Tentu saja publik sangat shock ketika mendengar ada nama Marwah Daud Ibrahim,seorang profesor doktor, mau saja dikadali seorang dukun. Bukan itu saja bahkan Marwah diberi kepercayaan oleh sang dukun menjabat sebagai ketua yayasan padepokan.

Atas tertangkapnya junjungan Yang Mulia Kanjeng Dimas, Marwah terlihat tak terima, dan melayangkan surat protes keberatan ke Polri dan Presiden RI, pasalnya aksi penangkapan itu dinilai Marwah berlebihan.

Ia bahkan tak terima jika Yang Mulia Kanjeng Dimas disebut sebagai dukun pengganda uang, ia sangat keberatan sekali, menurutnya kesaktian menggandakan uang yang dimiliki Kanjeng Dimas adalah karomah, bukan sihir ataupun bantuan jin dan tuyul.

Lebih parahnya, ia bahkan meminta kepada Jokowi dan Tito Karniavan untuk melihat secara langsung kesaktian yang dimilik Kanjeng Dimas. Artinya, sampai detik ini, Marwah masih meyakini junjungannya Yang Mulia Kanjeng Dimas adalah seorang dukun sakti mandraguna, yang diberi karomah oleh Tuhan bisa menggandakan uang, dan presiden juga kapolri harus lihat keajaiban ini!

Seorang rekan dari Perancis, Michelle le Paige sempat menanyakan perihal Dimas Kanjeng melalui surel. Ia menanyakan kebenaran kisah penggandaan uang yang melibatkan Marwah Daud Ibrahim, seorang akademisi yang pernah dikenalnya saat mengenyam studi di Indonesia.

"Benarkah kabar ini? Beberapa kawan masih shock. Mohon kabar dan konfirmasi secepatnya, apakah Marwah Daud yang terlibat dengan Dimas Kanjeng adalah Marwah Daud yang saya kenal," tulis Michelle dengan urgensi mendesak.

Bahkan media Dailymail yang berpusat di London juga ikut memberitakan kehebohan penggandaan uang ini ini.

Kini publik menunggu reaksi ICMI atas fenomena ketua Dewan Pakar mereka yang sementara ini terlihat sangat menyedihkan.




loading...