Terjebak Macet Di Jalan Tol. Keluarga Ini Tetap Laksanakan Sholat Secara Berjamaah




Mudik bermacet-macetan bukanlah alasan untuk melalaikan ibadah sholat. Hal ini dilakukan oleh satu keluarga yang sedang terjebak macet di Tol Brebes timur.

Kemacetan arus mudik hingga 22 kilometer pada Ahad (3/7/2016) membuat beberapa pengemudi yang frustasi mencoba ke luar dari tol, melewati jalan yang sebenarnya diperuntukkan bagi petugas. Lelah dan stres mungkin menghampiri perasaan para pengendara. Keinginan untuk segera sampai kampung halaman, harus tertahan karena macet.

Terjebak Macet Di Jalan Tol. Keluarga Ini Tetap Laksanakan Sholat Secara Berjamaah
Terjebak Macet Di Jalan Tol. Keluarga Ini Tetap Laksanakan Sholat Secara Berjamaah

Namun di tengah kemacetan parah, terdapat sebuah pemandangan menakjubkan yang sempat ditangkap kamera sejumlah netizen. Satu keluarga ini terlihat melakukan sholat fardhu berjamaah di pinggir jalan tol.

Antrean kendaraan roda empat terlihat mengular di sisi kiri mereka. Sementara enam orang itu sholat dengan khusyuk di lajur paling kiri tol.

Terlihat seorang lelaki menjadi imam dalam sholat tersebut.

Melihat gambar yang jarang dilihat ini, beberapa netizen pun merasa kagum. Beragam komentar datang dari netizen.

"Subhanallah," komentar Imam Ramadhan.

"Macet total, lihat satu keluarga sholat Magrib berjamaah di jalan. Barakallahufik," tulis Afina Rahma.

"MasyaAllah," tambah Dewi Fitri.

"Salut sama kepala keluarganya yang bisa membimbing istri dan anak-anaknya untuk tetap menunaikan sholat wajib berjamaah ditengah kemacetan  parah...semoga istiqomah di atas ketaatan dalam membawa keluarga ke surga...Aaaaminn," tulis Abdul Hakim.

"inspiratif sekali.. pemandangan yang sangat langka... subhanallah, walhamdulillah.. masih ada yang berpegang teguh di jalanNya," tambah Enni Riyani.

Semoga menjadi inspirasi bagi yang lain.

Catatan:

Firman Allah Subhanahu wa Ta'ala.

حَافِظُوا عَلَى الصَّلَوَاتِ وَالصَّلَاةِ الْوُسْطَى

"Peliharalah segala shalat (mu), dan (peliharalah) shalat wusthaa." (QS. Al Baqarah : 238)

Sabda Rasulullah shallallahu alaihi wasallam,


عَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ مَسْعُود رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ: " سَأَلْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَيُّ الْعَمَلِ أَحَبُّ إِلَى اللَّهِ؟ قَالَ: الصَّلَاةُ عَلَى وَقْتِهَا، قَالَ: ثُمَّ أَيٌّ؟ قَالَ: ثُمَّ بِرُّ الْوَالِدَيْنِ، قَالَ: ثُمَّ أَيٌّ؟ قَالَ: الْجِهَادُ فِي سَبِيلِ اللَّهِ

Dari ‘Abdullah bin Mas’uud radliyallaahu ‘anhu, ia berkata : Aku pernah bertanya kepada Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam tentang amal apakah yang paling dicintai oleh Allah. Beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam menjawab : “Shalat pada waktunya”. Ibnu Mas’uud berkata : “Lalu apa ?”. Beliau menjawab : “Berbuat baik kepada kedua orang tua”. Ibnu Mas’uud berkata : “Lalu apa ?”. Beliau menjawab : “Jihad di jalan Allah”. (HR. Bukhori)

Perlu diketahui, bahwa seorang musafir disunnahkan untuk MENGQOSHOR shalat yang empat raka’at menjadi dua raka’at ketika ia sedang dalam keadaan safar yang syar'i hingga ia kembali. Dan ini tidak ada masalah. Adapun MENJAMA' shalat (menggabungkan dua shalat di satu waktu), maka LEBIH UTAMA menjamak tersebut dilakukan ketika ada hajat atau keperluan (artinya, ketika sulit mengerjakan shalat di masing-masing waktu saja, pen).

Jika kita yakin bahwa bisa sampai di tempat tujuan sebelum masuk shalat yang berikutnya, maka kami katakan bahwa yang afdhol baginya adalah tidak menjama' shalat. Karena dalam kondisi ini ia memang tidak butuh untuk menjama' shalat.

Meskipun demikian, seandainya ia tetap menjama' sholat dalam kondisi semacam itu, maka ia tidak wajib mengulangi shalatnya tadi ketika ia sudah sampai di tempat tujuan. Karena kewajibannya adalah ia sudah melepaskan diri dari kewajiban sholat, yaitu dengan dia telah menjamaknya tadi. (Liqo’ Al Bab Al Maftuh)

Dari keterangan diatas bisa kita simpulkan bahwa tidak setiap seseorang melakukan safar, maka ia diharuskan menjama' sekaligus mengqoshor sholat. Yang lebih tepat adalah, keringanan ketika safar asalnya adalah mengqoshor sholat, yaitu meringkas sholat yang empat raka’at menjadi dua raka’at. Sedangkan menjamak sholat ada ketika sulit mengerjakan sholat di masing-masing waktu. Wallahu A'lam.





loading...

close ini