'Pesan dari Penjaga Makam Rasulullah', Jika Tidak Ingin Terkena Bencana Harus Disebarkan?




Waktu masih kecil, tepatnya masih belajar di bangku SD saya sering mendapatkan selebaran kertas foto kopian yang isinya adalah pesan dari penjaga makam Rasulullah. Entah berapa kali saya sering melihat selebaran kertas berisi 'Pesan dari Penjaga Makam Rasulullah' tersebut, Yang pasti lebih dari sepuluh kali. Anehnya di paragraf-paragraf terakhir selebaran tersebut ada pesan 'ancaman' bagi yang tidak mau menyebarkannya pasti akan terkena bencana.

'Pesan dari Penjaga Makam Rasulullah', Sebarkan Jika Tidak Ingin Terkena Bencana!
Penjaga Makam Rasulullah, Syekh Maulana Said Adam Umar dengan Syaikh Ali Jabir


Apakah saya ikut menyebarkannya? Tentu saja tidak!, Apa gunanya? Ingin membuat orang lain takut dengan ancaman bencana atau celaka jika tidak menyebarkannya? Naudzubillah.

Nah, Akhir-akhir ini 'Pesan dari Penjaga Makam Rasulullah' tersebut hadir kembali melalui SMS, bukan lagi berupa selebaran, dan tidak menutup kemungkinan akan berevolusi menjadi E-mail SPAM!

Isi selebaran aslinya (yang dulu ditulis dengan tangan) juga sedikit berbeda dengan selebaran yang sering saya lihaat (versi foto copy pakai bahasa Indonesia), apalagi dengan SMS masa kini karena adanya pindah tangan dari orang ke orang walaupun isinya kurang lebih sama, yaitu berupa pembohongan dan pembodohan terhadap umat!

Kurang lebih isi 'Pesan dari Penjaga Makam Rasulullah' adalah sebagai berikut:

Berita Penting

Kutipan Surat: Untuk seluruh ummat Islam di seluruh dunia, Surat ini datang dari: Syech Ahmad di Madinah - Arab Saudi

"Aku bersumpah dengan nama Allah SWT dan Nabi Muhammad SAW"

Wasiat untuk semua ummat Islam dari Syech Ahmad penjaga makam Rasulullah SAW, mengatakan sebagai berikut; “... pada waktu malam tatkala hamba sedang membaca Al Qur’an di makam Rasulullah SAW dan hamba sempat tertidur, lalu hamba bermimpi. Didalam mimpi hamba berjumpa dengan Rasulullah SAW dan beliau bersabda :

Didalam 60.000 orang yang meninggal dunia tidak seorangpun yang mati beriman; (1). Seorang istri tidak lagi mendengarkan kata-kata suaminya, (2). Orang kaya tidak lagi memikirkan nasib orang miskin dan (3). sudah banyak sekali yang tidak menunaikan zakat, sholat dan berbuat kebajikan. Oleh sebab itu wahai Syech Ahmad, sadarkanlah semua orang Islam agar segera berbuat kebaikan dan kebajikan.

Demikianlah pesan Rasulullah SAW, kepada hamba. Berdasarkan wasiat tersebut maka hamba berpesan kepada segenap ummat Islam:

Bersholawatlah untuk Rasulullah SAW, bertaubatlah dengan segera, dirikanlah sholat lima waktu, jangan sekali-kali meninggalkan zakat dan berpuasalah di bulan Ramadhan dan bila mampu tunaikanlah ibadah haji.

PERHATIAN: Bagi siapa saja yang membaca surat ini hendaklah menyalin/mengcopy-nya untuk disampaikan orang-orang lain yang beriman kepada hari penghabisan/kiamat. Hari kiamat akan segera tiba dan batu bintang akan terbit, Al Qur'an akan hilang dan matahari akan dekat diatas kepala, saat itulah manusia akan panik. Itulah akibat dari kelakuan mereka yang selalu menuruti hawa nafsu dalam jiwa.

Dan Barang siapa yang menyebarkan surat ini sebanyak 20 (dua puluh) lembar dan disebarkan kepada teman-teman/rekan-rekan anda atau Masyarakat Islam sekitarnya, maka percayalah anda akan memperoleh setelah dua minggu kemudian. Telah terbukti pada seorang pengusaha di Bandung, setelah membaca dan menyalinnya juga menyebarkan sebanyak 20 (dua puluh) lembar, maka dalam jangka waktu 2 (dua) minggu kemudian, dia mendapat keuntungan yang sangat luar biasa besarnya.Sedangkan terhadap orang yang menyepelekannya dan membuang surat ini, Dia mendapat musibah yang besar yaitu kehilangan sesuatuharta/benda yang sangat dicintai dan disayanginya.

Perlu diingat kalau kita sengaja tidak memberitahukan surat ini kepada orang lain, maka tunggulah saatnya nasib apa yang akan anda alami, dan jangan menyesal apabila mendapat bencana secara tiba-tiba atau kerugian yang sangat besar.Sebaliknya jika Anda segera menyalin/mengcopynya dan menyebarkannya kepada orang lain, maka anda akan mendapatkan keuntungan besar atau rezeki yang tiada disangka-sangka.

Surat ini ditulis S.T. STAVIA sejak itu surat ini menjelajah dan mengelilingi dunia, dan pada akhirnya sampai kepada Anda. Percayalah beberapa hari lagi sesuatu akan datang kepada Anda dan keluarga Anda, KEJADIAN-KEJADIAN YANG TELAH TERBUKTI !

Seorang saudagar dari Bombay telah menyalin surat ini dan menyebarkannya, dalam waktu singkat (dua minggu setelah itu) dia mendapatkan keuntungan yang luar biasa. Dan seorang temannya ada yang menyepelekan wasiat ini, akibatnya tak lama kemudian mereka terkena musibah dan anaknya meninggal.

Tuan Mustofa (mantan Menteri Nasabah Malaysia) menerima wasiat ini pada tahun 1973 tetapi tidak disebarkannya, tak lama kemudian dia dipecat. Dan lalu teringat akan wasiat ini, maka segera dia salin sebanyak 20 lembar untuk disebarkannya, tak lama kemudian dia diangkat kembali menjadi menteri.

Menteri kabinet Ali Bhutto juga menerima wasiat ini tetapi tidak mengindahkannya, tak lama kemudian dia diberikan pemecatan/digulingkan dari kekuasaannya dan akhirnya dihukum mati.

Dengan adanya kejadian-kejadian tersebut diatas sebagai bukti, untuk itu saya sarankan agar anda tidak merahasiakannya.

Saya berharap kepada anda, agar jangan sekali-kali meremehkan wasiat dari Rasulullah SAW. Seorang yang mencintai agamanya hendaknya ia beriman pada hari pembalasan yang pasti akan segera tiba.

****************

Perlu kita ketahui, Bahwa 'Pesan dari Penjaga Makam Rasulullah' diatas adalah salah satu bentuk penipuan dan pembodohan terhadap umat. Ada banyak kejanggalan di dalamnya. Antara lain:

1. Di antara isi wasiat yang didasarkan pada impian Syekh Ahmad yang katanya bermimpi bertemu Nabi Muhammad. itu berkaitan tentang dekatnya hari kiamat. Padahal tidak usah lewat wasiat itu pun kita sudah tahu bahwa hari kiamat memang telah dekat. Ada banyak hadits yang menerangkan bahwa kiamat sudah dekat, Salah satunya adalah sebagai berikut.

Anas dan Sahl bin Sa’ad berkata bahwa Rasulullah SAW bersabda, "Aku dan hari kiamat diutus (secara berdekatan) seperti ini. Beliau (mengatakan demikian) sambil memberi isyarat dengan jari telunjuk dan jari tengahnya." (Muttafaq ‘alaih)


2. Isi wasiat tersebut justru merupakan indikasi yang memperlihatkan kebohongan dan kepalsuan.

Sebab, isi wasiat itu justru berupa ancaman dan upaya menakut-nakuti orang yang tidak mau menyebarluaskannya. Misalnya bahwa ia akan mendapat musibah dan kesusahan, anaknya akan mati dan hartanya akan habis.

Hal ini tidak pernah dikatakan oleh seorang manusia pun yang akalnya normal, Bahkan terhadap kitab Allah dan Sunnah Rasul-Nya pun tidak ada perintah bahwa orang yang membacanya harus menulisnya setelah itu kemudian menyebarluaskannya kepada orang lain. Jika tidak, akan terkena musibah.

Begitu pula tidak ada perintah bahwa orang yang membaca Shahih Bukhari harus menulisnya dan menyebarluaskannya kepada khalayak ramai, sebab kalau tidak, akan tertimpa musibah.

Bahkan Al-Qur’an dan hadits Rasulullah pun tidak ada main ancam dengan pola demikian. Bagaimana bisa ada wasiat yang isinya main ancam?

Secara logika tentu sudah tidak bisa diterima. Apalagi logika seorang muslim yang memahami Islam dengan baik dan benar.

Kemudian dalam wasiat tersebut dikatakan bahwa seseorang yang menyebarluaskan wasiat tersebut telah mendapat rezeki sekian puluh ribu rupiah. Padahal untuk memperoleh rezeki, ada sebab-sebabnya, ada jalan dan aturannya. Adapun bersandar kepada kabar burung seperti dalam wasiat itu adalah merupakan upaya untuk menyesatkan dan menyelewengkan akal pikiran umat Islam.

Syekh Maulana Said Adam Umar yang sudah lima dasawarsa berkhidmat sebagai pengurus (khadim) makam Rasulullah SAW dan Masjid Nabawi madinah menjelaskan sebagai berikut,

Itu bohong dan dosa besar orang yang melakukannya. Kejadian serupa pernah berlangsung di Madinah puluhan tahun silam. Di Madinah sendiri banyak orang yang percaya itu. Kalau Anda mendapatkan selebaran itu, disobek-sobek saja. Tidak akan terjadi apa-apa. Tidak akan celaka, karena itu bohong.

Di selebaran itu tertanda nama Syekh Ahmad. Sudah 51 tahun saya bertugas di makam Nabi dan saat ini menjadi kepala, tidak pernah ada penjaga makam yang bernama Ahmad. Saya yakin itu perbuatan musuh-musuh Islam. Mereka hendak merusak keimanan kita melalui penyebaran khurafat.

Syekh Abu Bakar Jazairi, seorang ahli tafsir di Madinah, pernah mengatakan selebaran seperti itu dari musuh-musuh Islam yang sengaja disebarkan untuk merusak akidah umat. Bayangkan, apa yang terjadi jika praktik-praktik syirik merebak di Makkah dan Madinah. Kalau kita percaya selebaran itu, umat Islam dari seluruh dunia jauh-jauh datang ke tanah suci hanya akan tertular perbuatan syirik.

Menurut Allah yarham Sayyed Mohamed Raisuddin Al-Hashimi Al-Quraisy, penjaga makam Rasulullah SAW di Madinah antara tahun 1967- hingga 1979, tidak ada penjaga makam bernama Syekh Ahmad antara tahun 1881 hingga 1979.

Berikut adalah perbincangan lengkap antara dengan Syekh Maulana Said Adam Umar dengan dua kontributor Republika, Damanhuri Zuhri dan Ali Rido.

Sejak kapan Anda menjadi penjaga makam Rasulullah SAW?

Kurang lebih sudah 51 tahun.

Apa yang mendorong Anda untuk berkhidmat sebagai penjaga makam Rasul?

Sejak kecil selama di Habasyah (Ethiopia), saya dibimbing oleh ulama-ulama, guru-guru yang saleh, serta wali Allah. Mereka mengajarkan Alquran dan sirah (riwayat hidup--Red) Rasulullah SAW. Ketika masih mempelajari sirah Nabi SAW itu, saya sudah berharap memiliki kesempatan ke Masjid Nabawi. Begitu guru saya meninggal dunia, saya sudah berketetapan hati menuju Masjid Nabawi. Akhirnya, kesempatan itu datang, dan langsung saya mengajukan diri ke Kerajaan Saudi sebagai penjaga Makam Rasul dan Masjid Nabawi. Alhamdulillah saya mendapatkan izin.

Bagaimana proses pendaftarannya ketika itu dan apa saja syaratnya?

Ketika itu tidak ada syarat-syarat yang ditetapkan. Siapa pun bisa mengajukan diri ke pihak Kerajaan Saudi. Waktu zaman saya dulu, masih sedikit orang yang mau mengurus makam Rasulullah. Jadi, sangat mudah untuk mendapatkan tugas itu. Berbeda dengan sekarang, sudah banyak sekali aturan.

Berapa jumlah keseluruhan penjaga makam Rasulullah?

Dulu jumlahnya sampai ratusan. Paling sedikit 80 orang. Sekarang hanya tinggal 10 orang dan sebagian besar dari Habasyah. Orang-orang Habasyah ini, sekitar 200 tahun lalu, sudah diberikan tugas secara khusus oleh Kekhalifahan Turki Ustmani untuk menjaga Masjid Nabawi. Adapun kewajiban sepuluh orang itu, di antaranya ada yang bertugas memberikan tongkat kepada khatib ketika shalat Jumat, ada yang bertugas membuka pintu mimbar, dan ada yang bertugas menjaga keharuman masjid.

Jika ada orang Indonesia yang hendak berkhidmat di Masjid Nabawi, apa bisa?

Dulu orang Indonesia atau orang mana saja bisa, asalkan mendapatkan persetujuan dari Kerajaan. Tapi, untuk saat ini sudah tidak bisa. Sebenarnya, siapa pun yang hendak mencari kemuliaan tidak mesti menjadi khadim (pengabdi) Masjid Nabawi. Kemuliaan bisa didapat dari mana-mana. Kalau mau mengabdikan diri di masjid-masjid di Indonesia pun, insya Allah mendapatkan kemuliaan. Mereka yang hidup untuk masjid, saya yakin kehidupannya akan bertambah bahagia, semua urusannya lancar dan diberikan kesehatan jasmani dan rohani.

Bagaimana Kerajaan Arab Saudi memuliakan para penjaga makam Nabi?

Kerajaan Saudi sangat memuliakan orang yang mengikhlaskan diri untuk agama dan mengabdi untuk Al-Haramain (Makkah dan Madinah--Red). Dari segi materi, kami tidak mengharapkan apa-apa. Tetapi Alhamdulillah, sampai saat ini kebutuhan hidup kami diperhatikan oleh Kerajaan dan kami tidak kekurangan suatu apa pun.

Siapa saja selain penjaga makam yang diperbolehkan masuk ke dalam makam?

Siapa pun boleh kalau mendapatkan izin dari pihak Kerajaan. Biasanya, mereka itu tamu-tamu negara. Misalnya, presiden Indonesia.

Bisa Anda gambarkan bagaimana kondisi makam Rasul saat ini?

Dulu makam Rasulullah tidak di dalam masjid, tetapi di rumah Aisyah. Makam Rasul seperti halnya makam-makam di Baqi', berupa gundukan tanah setinggi kira-kira dua jengkal. Saat itu banyak kotoran hewan dan manusia di sekitar makam, maka Khalifah Abdul Malik ibnu Marwan dengan persetujuan ulama memasukkan makam itu ke dalam Masjid Nabawi.

Kemudian, pada zaman Khalifah Umar bin Abdul Aziz dibangun tembok sekitar makam. Di dalamnya ada makam Rasul, Abu Bakar, dan Umar. Di sebelah makam Rasul, ada makam Abu Bakar yang agak ke bawah, kira-kira kepala beliau di bagian pinggang Nabi, dan makam Umar lebih ke bawah lagi.

Kita tidak tahu persis di arah mana makam Nabi karena temboknya berbentuk segitiga dan sangat tinggi, sekitar 5 meter. Satu-satunya celah untuk melihat makam secara langsung yaitu dari atap kubah hijau. Tetapi, untuk naik ke sana tidak ada jalan. Perlindungan semacam ini untuk menghindari penyembahan terhadap Nabi. Rasulullah SAW sendiri pernah berdoa, ''Ya Allah jangan jadikan kuburku sebagai tempat beribadah.'' Jadi, sudah jelas bahwa Rasulullah melarang kita beribadah di makam beliau.

Apa upaya yang dilakukan Kerajaan untuk menjamin keamanan makam?

Pengamanan sangat ketat dalam 24 jam. Ada pasukan khusus untuk menjaga makam dan Masjid Nabawi. Kita tidak ingin ada upaya pencurian jasad Nabi seperti yang pernah terjadi sekitar abad ke-8 Hijriah silam. Seorang Yahudi membuat lubang di sebuah rumah sewaan di sekitar Masjid Nabawi untuk mengambil jasad Rasulullah SAW.

Dalam cerita itu, ada seorang wali Allah di Madinah yang bermimpi didatangi Rasulullah dan diberi tahu ada orang di dalam lubang mau membawa jasadnya. Begitu dia bangun, diceritakan mimpi itu. Setelah dicari, akhirnya ditemukan. Penggalian lubang sudah dekat dengan jasad Nabi. Pelakunya kemudian ditangkap dan dihukum mati.

Pengalaman apa yang paling berkesan selama 51 tahun Anda berkhidmat di makam Nabi?

Banyak sekali hal yang membuat saya semangat dan bahagia. Saya selalu mempelajari sejarah dan riwayat hidup Rasulullah SAW. Kegiatan saya yang lain membersihkan area sekitar makam dan memberi wangi-wangian. Kadang-kadang saya menangis karena ada sesuatu yang sebelumnya tidak saya pikirkan, tiba-tiba saya merasa bahagia.

Saya begitu bangga diberikan kesempatan seperti ini. Semakin lama bertugas sebagai khadim makam Rasul, semakin saya merasakan iman saya bertambah, hati semakin tenang, dimuliakan oleh raja Kerajaan Saudi, juga raja-raja dari negeri Islam di mana-mana. Saya pernah diundang oleh Raja Maroko. Raja Maroko itu masih keturunan ahlul bait juga. Kalau beliau berkunjung ke Madinah pasti menemui saya.

Pernah bermimpi bertemu dengan Rasul?

Untuk bermimpi bertemu dengan rasul tidak harus menjadi penjaga makam beliau. Siapa pun yang mendekatkan diri kepada Allah dan banyak membaca shalawat kepada nabi Muhammad SAW, Allah akan memberikan kemuliaan kepadanya. Mimpi bertemu dengan Nabi SAW merupakan suatu kebanggaan dan pengalaman yang luar biasa. Itu bagian dari manisnya iman. Di akhirat nanti pun, orang-orang yang mendapatkan syafaat dari Nabi adalah mereka yang selalu bershalawat kepadanya.

Di Indonesia beredar selebaran maupun pesan lewat telepon seluler yang bertuliskan dari seorang penjaga makam Rasul bermimpi bertemu Nabi SAW. Ada peringatan, bagi yang menerimanya wajib menyebarkan kepada masyarakat. Kalau tidak ia akan celaka. Benarkah itu dari penjaga makam Rasul?

Itu bohong dan dosa besar orang yang melakukannya. Kejadian serupa pernah berlangsung di Madinah puluhan tahun silam. Di Madinah sendiri banyak orang yang percaya itu. Kalau Anda mendapatkan selebaran itu, disobek-sobek saja. Tidak akan terjadi apa-apa. Tidak akan celaka, karena itu bohong. Di selebaran itu tertanda nama Syekh Ahmad. Sudah 51 tahun saya bertugas di makam Nabi dan saat ini menjadi kepala, tidak pernah ada penjaga makam yang bernama Ahmad.

Saya yakin itu perbuatan musuh-musuh Islam. Mereka hendak merusak keimanan kita melalui penyebaran khurafat. Syekh Abu Bakar Jazairi, seorang ahli tafsir di Madinah, pernah mengatakan selebaran seperti itu dari musuh-musuh Islam yang sengaja disebarkan untuk merusak akidah umat. Bayangkan, apa yang terjadi jika praktik-praktik syirik merebak di Makkah dan Madinah. Kalau kita percaya selebaran itu, umat Islam dari seluruh dunia jauh-jauh datang ke tanah suci hanya akan tertular perbuatan syirik. Mengenai syirik, bukankah banyak pengunjung makam yang melemparkan kertas ke area makam memohon sesuatu dari Rasul?

Memang banyak yang melakukan hal itu. Setelah mereka pergi, kertas-kertas itu saya sapu dan saya buang ke tempat sampah.

Apa yang seharusnya dilakukan dan tidak dilakukan oleh para peziarah?

Sebaiknya yang berziarah ke makam Nabi SAW mengucapkan 'Assalamualaika ayyuhannabiyyu warahmatullahi wabarakatuh'. Lebih baik lagi kalau lebih dari itu, misalnya, ''Aku bersaksi engkau ya Rasulullah adalah utusan Allah SWT yang sudah menyampaikan seluruh amanat yang diberikan oleh Allah SWT untuk menyempurnakan Islam. Engkau sudah memberikan petunjuk kepada kami menuju jalan yang lurus. Mudah-mudahan Allah memberikan pahala yang sangat luas.'' Kita ucapkan itu dengan penuh hormat dan tidak mengeraskan suara. Setelah itu, hendaknya mengucapkan salam kepada Abu Bakar As-Siddiq, kemudian kepada Umar bin Khathab, dan mendoakan mereka.

Selanjutnya, kita berdoa menghadap ke kiblat, bukan ke kuburan. Doa itu haknya Allah. Oleh karena itu, kita kembali kepada Allah SWT dan memohon kepada-Nya. Tidak usah meratap di pagar makam. Pagar-pagar itu baru, tidak pernah disentuh Nabi, jadi tidak bertuah apa-apa.

Kecuali jika benda-benda yang pernah dimiliki Rasulullah SAW, seperti bajunya, pedangnya, sisirnya, dan rambutnya. Ada riwayat bahwa dahulu para sahabat bertawasul dengan rambut Rasulullah untuk mengobati orang sakit. Dengan izin Allah bisa sembuh. Ini memang wajar, karena ada keberkahan dari Rasulullah SAW. Tetapi, untuk pagar makam tidak ada berkah.

Apakah Anda mengamati bagaimana perilaku peziarah dari Indonesia?

Umat muslim Indonesia dikenal di Madinah sebagai jamaah yang paling lembut dan mudah diatur. Kami paling senang kalau menerima jamaah haji asal Indonesia. Kalau jamaah dari negara lain banyak menimbulkan masalah. Jamaah Indonesia membawa kemuliaan, membawa nama baik bagi bangsanya.

Kami berdoa semoga Allah SWT menjadikan Indonesia negeri yang aman, tenang, dan dianugerahi pemimpin yang bertakwa agar dia bisa membawa amanat Allah dan rakyatnya.

Syekh Umar lantas berpesan kepada kaum Muslimin untuk memperbanyak shalawat kepada Nabi Muhammad SAW. Minimal 10 kali dalam sehari. “Barang siapa yang mengucapkan shalawat, maka akan diangkat dosanya dan dimudahkan kehidupannya,” kata Syekh Umar.

Ia menambahkan, Allah SWT saja memberikan shalawat kepada Nabi. “Jadi, orang yang paling bakhil atau pelit adalah orang yang tidak membaca shalawat kepada Rasulullah,” pungkasnya.


Baca Juga: 

Dan sebagai penutup, Kita perlu menjaga dan mengawasi kaum muslimin agar tidak membenarkan dan percaya kepada khurafat seperti ini. Mohon sebarkan informasi ini pada yang lain agar bisa mengurangi bentuk pembodohan dan kebohongan yang mengatasnamakan Islam.




loading...