Allahu Akbar, Jhon Kei Mantan Preman Kelas Kakap Akhirnya Tobat Dan Masuk Islam

Diposting pada

Jhon Kei, Siapa yang tak kenal dengan mantan preman kelas kakap yang satu ini, Selain berita kejahatan tentang dirinya yang kerap berseliweran di media massa, ia juga pernah di juluki sebagai Godfather of Jakarta.

Hari ini team Mualaf Center Darussalam diwakili Harsha Agousta Brahma Sadewa dan ibu Jenderal Lisze Dewi Purnamawati berangkat ke Lembaga Pemasyarakatan (LP) Batu Nusakambangan Cilacap, memastikan niat John Kei masuk Islam.

Demikian tulis Koh Hanny Kristianto pada akun media sosial Facebooknya, Rabu (13/09)

Allahu Akbar, Jhon Kei Mantan Preman Kelas Kakap Akhirnya Tobat Dan Masuk Islam
Jhon Kei

The  Godfather of Jakarta  kini dia menjalani sisa hukuman akibat terlibat dalam pembunuhan  Tan Harry Tantono alias Ayung (45) di Swiss-Belhotel, Sawah Besar, Jakarta Pusat, pada tanggal 26 Januari 2012 lalu.

Ayung tewas bersimbah darah dengan 32 luka tusukan di pinggang, leher, dan perut. John divonis hukuman penjara di Nusakambangan, karena terbukti  menjadi dalang dalam pembunuhan Ayung yang merupakan klien pengguna jasa penagihannya.

“Bagaimanapun buruknya penilaian orang terhadap John Kei, beliau adalah orang yang pernah turut berjasa menjaga saya, merawat saya dan membesarkan saya sejak saya SMP hingga kuliah dulu..” ujar Koh Hanny.

Hanny Kristianto, atau sering disebut ‘Koh Hanny’,  dia sendiri adalah keturunan Cina yang dilahirkan dari keluarga Kristen. Namun, kini Koh Hanny, dikenal sebagai muallaf yang ruh Jihadnya membara untuk memperjuangkan Islam di bumi nusantara ini.

Koh Hanny menilai , dibalik sifat keras dan beringasnya sebenarnya John Kei adalah orang yang penyayang dan sangat peduli dengan saudara atau orang-orang yang sedang susah.

“Sebenarnya di dalam hati John Kei sering berkecamuk perasaan-perasaan yang berlawanan, antara kesenangan terhadap hiburan dan mabuk-mabukan dengan kekagumannya terhadap ketabahan kaum muslimin serta bisikan hatinya bahwa boleh jadi apa yang dibawa oleh Islam itu lebih mulia dan lebih baik..” kata Koh Hanny.

John kei di kampungnya selain pernah membangun sebuah Gereja dengan menghabiskan dana Milyar rupiah juga pernah membantu pembangunan Masjid Desa Ohoijang, Kota Tual, Maluku Tenggara.

Umat Islam di Pulai Kei, saudara – saudara kita di Kepulauan Kei meski hidup sederhana tetapi keseharian mereka menjadi bukti bahwa Islam membawa keberkahan, kedamaian dan kebaikan bagi mereka.

Berikut ini kutipan postingan Hanny:

Bismillah, “Hari ini team Mualaf Center Darussalam diwakili Harsha Agousta Brahma Sadewa dan ibu Jenderal Lisze Dewi Purnamawati berangkat ke LP. Batu Nusakambangan Cilacap memastikan niat John Kei masuk Islam. Sebelum memutuskan masuk Islam John Kei alias John Refra pemuda asal Tutrean, Pulau Kei pernah dijuluki sebagai Godfather of Jakarta.


Sebesar apa pun dosa kita.. ampunan Allah jauh lebih besar dari dosa kita.. ampunan Allah terbuka luas bagi siapa saja yg ingin bertobat kepada-Nya. Bahkan Allah meminta manusia untuk tidak berputus asa dari rahmat-Nya


Katakanlah: Hai hamba-hamba-Ku yang malampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya. Sesungguhnya Dialah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (QS. Az Zumar 53)


Sebelum masuk Nusa Kambangan, Cilacap, Jawa Tengah, John Kei memang terkenal sebagai orang yang berwatak keras dan ganas, sangat disegani dan ditakuti oleh kawan maupun lawan.


Bagaimanapun buruknya penilaian orang terhadap John Kei, beliau adalah orang yang pernah turut berjasa menjaga saya, merawat saya, dan membesarkan saya sejak saya SMP hingga kuliah dulu.


Di balik sifat keras dan beringasnya sebenarnya John Kei adalah orang yang penyayang dan sangat peduli dengan saudara atau orang-orang yang sedang susah.


Sebenarnya di dalam hati John Kei sering berkecamuk perasaan-perasaan yang berlawanan, antara kesenangan terhadap hiburan dan mabuk-mabukan dengan kekagumannya terhadap ketabahan kaum Muslimin serta bisikan hatinya bahwa boleh jadi apa yang dibawa oleh Islam itu lebih mulia dan lebih baik.


Umat Islam di Pulai Kei, saudara-saudara kita di Kepulauan Kei meski hidup sederhana tetapi keseharian mereka menjadi bukti bahwa Islam membawa keberkahan, kedamaian dan kebaikan bagi mereka. Sampai pada saat di masa John Kei bertemu Freddy Budiman yarhamullah, keindahan Islam itu semakin nyata.


Maka apakah kamu mengira, bahwa sesungguhnya Kami menciptakan kamu secara main-main (saja), dan bahwa kamu tidak akan dikembalikan kepada Kami? (QS. Al Muminum 115)


Apakah ibrah yang diambil John Kei darinya? Sampai akhirnya John Kei memutuskan memeluk Islam?


Freddy Budiman yarhamullah.. Dia sudah tahu persis kapan ia akan dieksekusi mati. Dia juga sudah tahu tempat di mana dia akan mati. Dia pun sudah mengetahui dalam kondisi apa dia akan mengakhiri hidupnya. Bahkan diapun telah dikabari tentang kuburannya yang sudah digali untuknya…


Namun dia telah mengakui kesalahannya dan berjanji tidak akan mengulanginya lagi…


Ia telah mengukuhkan syahadat, Ia sudah insyaf dan telah bertobat. Ia juga senantiasa menjaga shalat. Ia pun selalu shalawat dan tilawat Ramadhan lalu dikabarkan ia mengkhatamkan quran sebanyak 10 kali masyaa Allah


Itulah masa-masa terindah saudara kita Freddy Budiman sebelum mati…dieksekusi..


Kisah eksekusi yang tenang dan tanpa meronta, dengan hati yang siap memasuki alam kubur dengan takbir


Allah berikan kesempatan Freddy untuk bertobat Bahkan Allah tentukan kematiannya di hari Jumat,


Sebelum ia mangkat kita pun sama dengan Freddy, sedang menunggu waktu, eksekusi… setiap saat kita pasti mati..


Namun Freddy jelas tanggalnya, harinya dan jamnya bahkan menitnya, di mana tempatnya serta bagaimana cara matinya. Sementara kita tidak jelas kapan waktunya, entah di mana tempatnya dan bagaimana ruh keluar dari tubuhnya.


Apakah kita sedang dalam kondisi berwudhu atau berdzikir atau sedang berdoa? atau sedang shlat atau sedang tilawah?


Atau justru kematian itu datang saat kita sedang bermaksiat, sedang berjudi, sedang dgn bukan muhrim kita, dengan istri atau suami orang lain, sedang mabuk-mabukan, sedang berzina yang bukan muhrim kita di tempat-tempat pelacuran, diskotik, atau tempat-tempat maksiat
lainnya?


Jika kematian yang sudah jelas waktunya bagi seorang Freddy kemudian ia mempersiapkan diri dengan sebaik-baiknya lalu bagaimana dengan kita yang justru sebaliknya memperbanyak jumlah dosa…tidak jelas waktunya?


Seharusnya persiapan kita lebih baik dari Freddy, kenapa? Karena kematian itu bisa datang kapan sajadimana saja dalam kondisi apa pun juga !!!


Lalu,


Mengapa bertobat masih saja ditunda-tunda?


Mengapa ketika tiba waktu sholat tidak bersegera?


Mengapa puasa yg hanya setahun sekali masih saja sekedar coba-coba?


Mengapa zakat selalu berat mengeluarkannya?


Mengapa umrah/haji tidak diniatkan kuat dalam dada?


Seolah-olah kita masih akan hidup seribu tahun lagi


Yang tidak pernah lelah mengejar duniawi


Bermaksiat sudah tak terhitung jari


Tetapi jika beramal selalu ingin dipuji-puji


Mari kita manfaatkan waktu yg tersisa ini untuk bertobat sebelum wafat.. Menjalankan syariat dan sunnah – sunnah dengan sungguh-sungguh..


Kita mohon rahmat-Nya saat-saat wafat


Dan kita harap ampunan-Nya sebelum dan setelah kita wafat


Semoga Allah masukkan kita ke dalam golongan orang-orang yg dimuliakan-Nya di akhirat kelak… Aamiin


Semoga Allah mudahkan dan tetapkan kita semua menjalani sisa kehidupan ini dengan istiqomah dan kaffah di jalan-Nya yang lurus serta dirahmati dengan jannah-Nya. Aamiin


Hanny Kristianto (Bukan Ustadz)

Loading...