3 Bulan Meninggal Tak Ada Yang Tau Hingga Jadi Tulang Belulang, Netizen: Anaknya Tak Pernah Nengokin?

Diposting pada

Penemuan jasad Nenek Mulyati (59), membuat geger seluruh warga Dusun Cabean, Desa Ngraji, Kecamatan Purwodadi, Kabupaten Grobogan, Jawa Tengah.

Nenek renta itu baru-baru ini ditemukan di dalam rumahnya dengan kondisi mengenaskan.

Sekujur tubuhnya mengering bahkan nyaris tinggal tulang belulang saja.

3 Bulan Meninggal Tak Ada Yang Tau Hingga Jadi Tulang Belulang, Netizen: Anaknya Tak Pernah Nengokin?
Polisi memeriksa jasad Mbah Mulyati, Sabtu (9/9/2017). | Dok Polres Grobogan

Berdasarkan informasi yang didapat, mayat nenek Mulyati pertama kali ditemukan oleh Margono (57), tetangga korban.

Saat itu, Margono hendak memasang patok batas tanah yang berbatasan dengan rumah korban.

Margono kemudian bermaksud meminjam cangkul kepada Mbah Mulyati untuk keperluan menggali tanah guna pemasangan patok.

Margono berkali-kali memanggil nenek Mulyati, namun tak ada jawaban sama sekali.

Ia pun mencoba masuk. Ia langsung kaget bukan kepalang ketika pintu rumah yang tidak terkunci itu didobrak, ia melihat sosok penampakan mayat yang tinggal kerangka dengan bau busuk yang menyengat.

Posisi mayat terlentang dan sebagian kain pakaian masih melekat di tubuh.

Margono panik kemudian keluar rumah untuk mengabari para warga sekitar termasuk menghubungi anak korban bernama Suparjo yang tinggal di desa sebelah.

“Setelah anaknya datang, kejadian itu lalu dilaporkan pada pihak kepolisian. Penemuan jasad nenek Mulyati Sabtu siang kemarin sekitar pukul 13.00 WIB. Jasad mengering dan tinggal kerangka,” kata Kapolsek Purwodadi, AKP Sugiyanto, Minggu (10/9/2017).

Sugiyanto menjelaskan, hasil olah tempat kejadian perkara (TKP) bersama tim Reskrim dan Inafis Polres Grobogan, tidak ditemukan unsur-unsur penganiayaan pada fisik korban.

Nenek Mulyati diperkirakan sudah meninggal dunia sekitar tiga bulan yang lalu.

Keluarga pun sudah ikhlas mendengar hasil pemeriksaan polisi.

Nenek Mulyati lalu dikebumikan di TPU setempat.

“Keterangan yang kami himpun, di masa tuanya korban sering alami gangguan jiwa. Ia sering pergi meninggalkan rumah. Selama ini, korban tinggal seorang diri di rumah. Terakhir kali warga melihat korban sekitar 4 bulan lalu dan diperkirakan meninggal dunia 3 bulan lalu karena faktor usia dan kesehatan,” pungkasnya.

Mempertanyakan anak dan tetangga

Atas temuan mayat Mbah Mulyati, muncul komentar-komentar dari netizen yang mempertanyakan anak dan tetangganya.

Sebagian besar merasa tidak percaya bahwa selama 3 bulan dari kematian Mbah Mulyati, anaknya tidak pernah berkunjung.

Begitu pula tetangganya yang tidak merasa janggal selama 3 bulan tak melihat aktivitas sang nenek.

“ya ampuuunnnn, setelah 3bln????tak pernah nengok kah anaknya selama 3bln itu??tetangga tak curiga selama 3bln tdk melihat aktifitas si nenek,” tulis akun Aina Anta.

Muncul pula nasehat dari akun Abdullah Shaleh yang menulis “yg punya keluarga orang tuanya tinggal sendiri, sering2 lah telepon kalau tidak bisa datang.”

_______

Sering-seringlah Tengok Orangtua Kita, Agar Mereka Tak Terkena Sindrom Ruang Kosong

Orangtua memang betul-betul sosok yang hebat.

Limpahan kasih sayang mereka selalu kita terima tanpa pernah menuntut balas.

Namun sering pula, karena terlena dengan kasih sayang itu, kita sebagai anak lupa memikirkan perasaan mereka.

Perasaan-perasaan jarang mereka ungkapkan, namun sebetulnya mereka merasakan.

Salah satunya adalah ketika anak-anaknya mulai beranjak dewasa.

Satu per satu anak-anaknya akan meninggalkan rumah untuk sekolah, pekerjaan, dan nikah.

Ternyata, ada perasaan campur aduk yang kemungkinan besar mereka alami.

Kondisi ini, seperti dilansir di mayoclinic.org, biasanya disebut sindrom sarang kosong (empty nest syndrome).

Sindrom ini bukanlah diagnosis klinis, namun sebuah fenomena yang umum dialami orangtua ketika anak-anaknya mulai meninggalkan rumah.

Perasaan campur aduk, antara sedih dan kehilangan.

Sekalipun orangtua selalu mendukung anak-anaknya untuk hidup mandiri, namun sebetulnya ada sisi lain dalam hatinya yang tidak sepenuhnya rela.

Perasaan untuk melepaskan anak, menjadi masa sulit tersendiri bagi orangtua.

Apalagi jika anaknya pergi ke tempat yang jauh, untuk merantau misalnya.

Kesedihan itu bukan karena ia tidak ingin anaknya sukses.

Namun ada perasaan kehilangan akan anak-anaknya yang telah lama dirawat dan dibesarkannya.

Ia akan merasa rindu pada waktu-waktu yang biasanya dilewati bersama anak-anaknya.

Kemudian timbul rasa khawatir, apakah anak-anaknya akan aman jika tidak bersama mereka atau apakah anak-anak bisa mengurus dirinya sendiri ketika tidak lagi bersama orangtua.

Masa transisi ini kerap dialami oleh orangtua.

Karena itu, ingatlah akan orangtua kita hari ini.

Bisa jadi ia sedang sangat merindukan anak-anaknya sekarang.

Sering-seringlah menelepon saat tidak bisa bertatap muka langsung.

Jika tinggal berdekatan dengan orangtua, sering-seringlah kunjungi mereka.

Walau mereka tidak mengungkapkannya, mereka pasti sangat merindukan kita.

Loading...