Tak Ada Keabadian Kecuali Yang Dititipkan Ke Allah

Diposting pada

Tertulis di dinding suatu pekuburan: “Kau tak lagi mampu membawa hartamu bersamamu kini. Hanya hartamu yang telah kau kirimkan hari kemarin yang telah menunggumu untuk menyertaimu sekarang ini.”

Tak Ada Keabadian Kecuali Yang Dititipkan Ke Allah

Semoga kesadaran hati kita selalu berada di baris terdepan menghalau ketamakan dan kebakhilan kita untuk menjadi pemutus gaya kita mencari dan mentasarufkan harta kita.

Semoga tafakkur kita mengantarkan kita pada kisah hakiki kehidupan dunia, yakni bahwa tak ada yang kekal abadi kecuali yang telah dititipkan kepada Allah yang Maha Kekal.

Kalaulah janji Allah dan Rasulullah pada para dermawan tak lagi mampu mengetuk pintu kesadaran, lalu janji siapa lagi yang bisa diharap untuk membuka pintu hati.

Sungguh, pintu kuburan tak akan lagi terbuka untuk kita hidup kedua kalinya di muka dunia ini. Sungguh hidup kita kali ini adalah pertaruhan kita sesungguhnya untuk menentukan nasib akhir kita: kembali ke surga tempat nenek moyang kita pertama kali dicipta atau ke neraka tempat para durjana dipulangkan.

Termasuk golongan manusia yang celaka adalah “Mereka yang menghimpun harta dan menghitung-hitungnya, seraya menyangka bahwa hartanya akan menjadikannya hidup kekal.”

Bacalah surat al-Humazah kemudian renungkan. Malam nanti lihatlah catatan harta kita, lihatlah tumpukan emas permata yang tersimpan di kotak itu, bukalah buku tabungan kita, lalu tanyakan: “Wahai hartaku, engkau akan bersamaku kelak dengan cara aku sedekahkan, ataukah engkau akan berganti tuan setelah aku mati kelak?”

Semoga petunjuk Allah senantiasa bersama kita. Aamiin

Loading...