Gadis Ini Dicoret Dari Pertandingan Karate Se Jatim Gara-gara Tak Mau Lepas Jilbab

Diposting pada

Aulia, siswi SMPIT Harapan Umat Magetan, batal mengikuti pertandingan karate se-Jatim.

Pasalnya, juri dalam pertandingan itu melarang Aulia menggunakan jilbab.

Peristiwa tersebut diceritakan lengkap oleh Maimon Herawati di akun facebook pribadinya,

Gadis Ini Dicoret Dari Pertandingan Karate Se Jatim Gara-gara Tak Mau Lepas Jilbab

Jumat, 23 Desember 2016, Magetan. Aulia bersiap mengikuti perlombaan Karate se-Jatim di GOR Magetan. Siswi Smpit Harapan Umat Ngawi ini mengenakan sabuk biru. Bersama Aulia, ada beberapa siswa lain yang juga berjilbab.


Menjelang pertandingan, juri memeriksa calon peserta. Saat itu, juri meminta peserta membuka jilbab.


Aulia tercekat dan tercenung. Rekan peserta berjilbab lainnya membuka jilbab mereka. Aulia memilih meninggalkan lapangan. “Ya udah. Nggak bisa [bertanding].”


Mengapa?


“Kan dalam agama nggak boleh membuka aurat,” jelas gadis cilik ini saat saya telpon baru saja.


Ada rasa sedih, itu pasti. Siang malam Aulia berlatih sekuat tenaga. Berangkat latihan pagi pagi sekali, lalu pulang menjelang dzuhur. Istirahat sejenak lalu pergi latihan lagi, dan baru kembali pulang jam setengah sembilan malam. Setiap hari.


Guru Aulia, Pak Ustadz Janan Farisi yang menulis tentang Aulia ini, bercerita kalau pihak official sudah berusaha protes pada juri. Tapi, tidak berhasil. Aulia didiskualifikasi karena tidak mau membuka jilbabnya.


Gadis cilik 13 tahun yang bercita-cita ingin menjadi dokter ini melantunkan doa dalam kesedihannya, semoga Allah ganti (pertandingan gagal karena mempertahankan jilbab ini) dengan yang lebih baik.


Engkaulah petarung sesungguhnya, Nak. Dan engkau telah menjadi juara. 

Penuturan Janan Farisi, Guru Aulia

Kemarin, 23 Desember 2016 menjadi hari yg sangat ditungu-tunggu oleh seorang santriwati dari Smpit Harapan Umat Ngawi. Hari itu adalah hari kejuaraan Karate se-Jatim yang diselenggarakan di GOR Magetan. Auliya nama santriwati itu. Siang malam ia berlatih sekuat tenaga. Berangkat latihan pagi pagi sekali, lalu pulang menjelang dzuhur. Istirahat sejenak lalu pergi latihan lagi, dan baru kembali pulang jam setengah sembilan malam. Setiap hari. Dia berharap, tanggal 23 kemarin bisa menjadi sejarah yang akan mengukir namanya dalam jajaran juara Karate. 


Namun saat hari itu tiba, saat ia sudah siap bertanding dengan seragam karate gagahnya, seorang juri menyuruhnya melepas JILBAB nya. Ia tak dibolehkan mengikuti pertandingan dengan jilbabnya. Tersentaklah ia. Bergejolak pertandingan yang sangat hebat dalam hatinya. Bertanding mengejar mimpi atau mempertahankan JILBAB nya, izzah ke-Islaman nya… 


Latihan gigihnya selama ini… Impiannya… Akankah menguap begitu saja…


Peserta yang lain, yang sebelumnya berjilbab, mulai melepas JILBAB nya satu persatu… Tapi anak itu….


Perlahan, dengan air mata menggenang di pelupuk, ia melangkah meninggalkan arena pertandingan. Ia telah memenangkan pertandingannya, pertandingan mempertahankan izzatul Islam….


Aku yang merekam semua itu dengan mata kepalaku, hampir tak percaya. Sebelumnya aku hanya mendengar seperti ini dari berita. Tp kali ini, hadir dengan nyata di depan mata. Ini negeri mayoritas Muslim! Ada apa dengan JILBAB? 


Kawan2… Yang beramanah menjadi Pendidik… Mari tanamkan IZZAH ISLAM sedalam dalamnya dalam hati anak2 kita. Hingga esok lagi, tak ada lagi seorang muslim yang menjual IZZAH nya demi sekeping medali….

Loading...