Maafkan Kami.. Wahai Rasulullah..

Diposting pada

Sayyidina Umar menangis menyaksikan tubuh yang berbaring miring itu. Lelaki tinggi besar itu tertunduk miris menyaksikan punggung Sang Kekasih Allah tergurat bilur bekas tertekan pelepah kurma yang jadi alas peraduannya.

Sosok agung itu terjaga, tersenyum, dan berkata, “Mengapa engkau menangis ya Ukhayya?”

“Aku teringat Kisra Persia dan Kaisar Romawi”, sahut ‘Umar sambil menyeka airmatanya.

“Mereka duduk bertelekan di atas bantal-bantal lembutnya pada singgasana bermahligai, sementara pelayan hilir bergilir tak henti melayani keperluannya.”

“Sedang engkau Ya Rasulallah, sedang engkau..”, ‘Umar tercekat nyaris tak dapat melanjutkan ucapannya, “Engkau di sisi Allah jauh lebih mulia daripada mereka semua.”

Sang Nabi tersenyum kemudian bersabda, “Tidakkah engkau rela wahai ‘Umar, mereka mendapatkan dunia sedangkan akhirat menjadi bagian kita?”

Maka sekira 10 tahun kemudian, ‘Umar murka ketika para sahabat dipelopori ‘Abdurrahman ibn ‘Auf berupaya untuk menambah fasilitas bagi Sang Amirul Mukminin. Ibunda kita Hafshah yang ditugasi untuk menyampaikan hal itu, kena semprot Sang Khalifah.

“Hai Hafshah”, hardiknya,

“Sungguh engkau lebih tahu seperti apa keadaan Rasulullah padahal dia lebih mulia daripada bapakmu. Dan Khalifahnya, Abu Bakr, hidup dalam keadaan yang serupa benar dengan teladannya. Adapun kalian, celaka kalian, kalian berusaha memisahkan aku dari dua orang sahabat yang amat kucinta.. Demi Allah, aku takkan mengubah cara hidupku sampai berjumpa Allah dan kedua kekasihku!”

Maafkan kami ummatmu ini Ya Rasulallah; yang selalu mengokohkan pondasi bagi dunia di dalam hati, dan membangunnya tinggi-tinggi dengan angan-angan tiada henti.

Loading...